Internasional

2 Wartawan Denmark Terluka Dalam Serangan Di Gabom

BTN iklan

Libreville, Lei – Seorang penyerang yang membawa pisau dan berteriak “Allahu Akbar” telah melukai dua wartawan Denmark di ibu kota Gabon, Libreville, kata menteri pertahanan Gabon.

Dua wartawan untuk National Geographic itu berada di pasar yang populer untuk souvenir turis pada Sabtu, ketika seorang warga Niger yang tinggal di Gabon menerjang mereka dengan pisau itu, kata Menteri Pertahanan Etienne Kabinda Makaga dalam sebuah pernyataan di televisi Gabon.

Setelah ditangkap, seorang tersangka yang berusia 53 tahun, yang telah tinggal di Gabon selama dua dekade, mengatakan kepada pihak berwenang bahwa dia melakukan serangan balas dendam terhadap Amerika Serikat karena mengakui ibu kota Israel sebagai Yerusalem, Makaga mengatakan. Ia tidak memberikan penjelasan lebih lanjut.

“Investigasi yudisial segera dilakukan di kantor jaksa penuntut umum Libreville untuk menentukan apakah tindakan penyerang merupakan aksi terisolasi atau konspirasi,” kata Makaga.

Gabon yang kaya minyak memiliki populasi Muslim kecil yang sebagian besar terdiri dari pekerja asing, walaupun jumlah yang tepat tidak diketahui. Negara ini biasanya tidak dianggap sebagai negara berisiko tinggi untuk kekerasan berbasis agama.  (Antara/Reuters)

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

11 − five =

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami