Nasional

3 Pertimbangan Penting dalam Menentukan Harga Jual Produk

BTN iklan

(LEI)-Menentukan harga produk sama pentingnya dengan merancang produk itu sendiri. Meski kita punya produk yang baik, bila harga yang kita tawarkan tidak tepat maka konsumen akan enggan membelinya. Sekilas harga terlihat sepele, tapi sebenarnya juga bisa menentukan sukses tidaknya sebuah bisnis.

Produk baik dengan harga tepat akan menarik konsumen, menyokong perusahaan agar tetap hidup, serta mendatangkan keuntungan. Tapi untuk mencapai titik tersebut kita butuh pertimbangan matang. Apa saja hal yang mempengaruhi harga, dan bagaimana cara kita menentukan angkanya?

Cari titik harga yang tak membuatmu rugi

Penetapan harga dapat kita mulai dengan cara menghitung ongkos produksi terlebih dahulu. Ongkos produksi ini secara garis besar terbagi ke dalam tiga unsur, yaitu:

  • Ongkos material. Masukkan perhitungan semua bahan mentah dan peralatan produksi yang kamu butuhkan di sini.
  • Ongkos tenaga. Tenaga yang dimaksud meliputi tenaga internal (karyawan perusahaan) dan tenaga eksternal, seperti pengiriman barang atau customer service.
  • Ongkos lain-lain. Ini adalah biaya yang tidak berhubungan dengan produksi. Contohnya biaya alat tulis kantor, biaya marketing, dan sebagainya.

Setelah menjumlahkan semua biaya tersebut, kita dapat membaginya dengan proyeksi jumlah produk yang akan kita jual. Pembagian ini akan menghasilkan apa yang disebut sebagai Break Even Price, yaitu harga terkecil yang bisa kita pasang pada produk agar perusahaan tidak merugi.

Break Even Price = (Total Fixed Cost / Production Volume) + Variable Cost per Unit

Break Even Price dapat menjadi acuan bagi strategi pemasaran dan penjualan. Semakin tinggi proyeksi angka penjualan, angka Break Even Price akan semakin rendah. Jadi angka ini bisa berubah-ubah sesuai kondisi pasar.

Break Even Point | Chart 1

Semakin rendah Break Even Price, semakin tinggi penjualan yang kamu butuhkan | Sumber Gambar: Utibe Etim

Sebagai contoh, proyeksi penjualan pakaian di musim lebaran biasanya lebih tinggi dari hari-hari biasa. Produsen pakaian bisa menawarkan barang dengan Break Even Price lebih rendah, karena mereka yakin akan mendapat angka penjualan yang tinggi.


Tetapkan harga sesuai milestone berkala

Break Even Price menunjukkan berapa harga yang harus kita pasang agar perusahaan tidak merugi. Tapi pada titik ini, kita sekadar tidak rugi saja. Sebagai pemilik usaha tentunya kita ingin mendapat keuntungan, jadi kita akan memasang harga jual akhir sedikit di atas nilai Break Even Price tersebut.

Hal yang perlu kita ingat saat menentukan harga adalah jangan terlalu nafsu ingin mendulang untung besar. Sebaliknya, lebih baik kita membuat rencana milestone berkala, kemudian menyesuaikan perhitungan dengan milestoneitu.

Sebagai contoh, kamu bisa membuat rencana untuk melunasi hutang perusahaan selama satu tahun ke depan, kemudian melakukan ekspansi di tahun berikutnya. Milestone yang berbeda tentu akan menghasilkan proyeksi penjualan berbeda pula. Selanjutnya tinggal menyesuaikan strategi pemasaran/penjualanmu dengan target itu.

Tesla Product Roadmap | Slide 1

Contoh milestone perusahaan Tesla Motors | Sumber Gambar: Tesla Motors

Layaknya strategi pada umumnya, kita juga harus awas terhadap kompetitor di sekitar. Perhatikan harga produk-produk yang serupa dengan milik kita, apakah lebih murah atau lebih mahal? Kemudian cari tahu apa penyebabnya. Apakah mereka lebih murah karena menggunakan material yang lebih jelek?

Tidak masalah produkmu mahal, asalkan kamu menawarkan sesuatu untuk menjustifikasi harga tersebut. Mungkin kamu menawarkan customer servicelebih baik, atau kualitas lebih tinggi. Konsumen zaman now sudah pintar, mereka dapat menilai apakah harga suatu produk layak atau tidak. Harga mahal juga dapat memberikan kesan eksklusif.


Pertimbangkan metode penjualanmu

Satu hal lagi yang berperan menentukan harga adalah cara kita menjual produk. Sebagai contoh, bila kita menjual barang secara grosir, kita dapat menawarkan harga rendah karena penjualan terjadi dalam jumlah besar. Tapi harga yang sama untuk penjualan eceran bukan ide bagus.

Penjualan eceran memerlukan waktu lebih lama untuk mendapat untung yang setara dengan satu kali penjualan grosir. Selain itu, kamu mungkin perlu biaya tambahan untuk distribusi barang ke berbagai gerai. Wajar bila harga eceran selalu lebih mahal, terkadang bahkan mencapai dua kali lipat harga grosirnya.

Wholesale | Photo 1

Break Even Price untuk partai besar bisa lebih rendah daripada ritel | Sumber Gambar: Wikimedia Commons

Ada berbagai cara yang bisa kita lakukan untuk menekan biaya-biaya tersebut. Misalnya dengan melakukan lebih banyak multitasking untuk mengurangi ongkos karyawan, membeli material dari penyuplai yang lebih murah atau grosir, hingga mengakali kebutuhan akan sewa kantor.

Di era serba digital ini, platform e-commerce telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan kita. Platform-platform tersebut sangat membantu untuk menekan ongkos, terutama ongkos tempat. Sekarang kita bisa berjualan berbagai produk tanpa memiliki toko. Ini contoh penghematan yang perlu kita pertimbangkan.


Seiring perkembangan zaman, jalur-jalur distribusi dan informasi menjadi semakin maju. Kini konsumen dapat dengan mudah membandingkan suatu produk dengan produk lain. Artinya para pengusaha dihadapkan pada kompetisi dengan skala yang lebih luas. Tak hanya dengan “pemain” lokal, tapi juga pemain regional bahkan global. (idtechinasia)

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Articles

Close