InternasionalLiputan

500 Orang Dilaporkan Luka Karna Serangan Gas Klorin di Ghouta

BTN iklan

Jakarta (LEI) – Kelompok aktivis Suriah melaporkan terjadinya serangan brutal di reruntuhan kota Douma yang dikuasai pemberontak di Ghouta Timur, Suriah, Sabtu (8/4).

Serangan ini menyebabkan puluhan warga sipil tewas dan ratusan lainnya luka-luka.

Kelompok-kelompok aktivis tersebut mengatakan bahwa serangan dengan gas beracun dalam bom barel yang dijatuhkan oleh helikopter di atas Douma menyebabkan orang mati lemas dan tersedak.

Kantor berita pemerintah Suriah, SANA mengutip sebuah ‘sumber resmi’ membantah tuduhan tersebut. Mereka mengatakan bahwa laporan tersebut adalah sebuah upaya untuk menghalangi kemajuan militer.

SANA, mengutip sumber yang sama, menulis bahwa tentara Arab Suriah tak perlu menggunakan bahan kimia apapun seperti yang diklaim oleh afiliasi media teroris.

Gambar grafis tentang penyerangan tersebut menunjukkan bahwa orang-orang, termasuk anak-anak banyak yang tewas dan terluka. Beberapa di antaranya terlihat mengeluarkan ludah atau busa di pusat medis darurat.

Mengutip CNN, seorang petugas berwenang dari Union of Medical Care and Relief Organizations (UOSSM) mengungkapkan bahwa para dokter di Ghouta Timur melihat pasien kejang dan beberapa terlihat lumpuh, tak responsif.

Hanya saja, gambar ini belum bisa dipastikan keasliannya.

UOSSM, mengutip para dokter dan aktivis lapangan merilis pernyataan yang mengatakan bahwa serangan besar-besaran dengan gas atau bahan kimia tersebut menyebabkan 25 orang terbunuh dan 500 orang lainnya terluka.

Mengutip AFP, serangan ini diduga dilakukan dengan menggunakan gas klorin beracun. [cnn indonesia]

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Articles

Close