Internasional

AS, Inggris dan Prancis Ajak Indonesia Tekan Suriah untuk Berhenti Gunakan Senjata Kimia

BTN iklan

JAKARTA (LEI) – Tiga negara yang melakukan serangan militer ke Suriah, Inggris, Amerika Serikat, dan Prancis, mengajak Indonesia bergabung untuk ikut menekan Presiden Bashar al Assad dan sekutunya, termasuk Rusia, agar menghentikan penggunaan senjata kimia. Ajakan tersebut didasarkan pada keanggotaan Indonesia dalam Organisasi untuk Pelarangan Senjata Kimia (OPCW).

“Kami datang untuk mengajak Indonesia bersama-sama menyeret Assad dan sekutu-sekutunya termasuk Rusia untuk bertanggung jawab,” ujar Duta Besar Inggris untuk Indonesia, Moazzam Malik, kepada awak media di Kementerian Luar Negeri, Pejambon, Jakarta Pusat (19/4/2018).

Pria yang fasih berbahasa Indonesia itu datang bersama Duta Besar AS Joseph Donovan Junior dan Duta Besar Prancis Jean-Charles Berthonnet. Moazzam mengaku datang setelah berbincang dengan Menteri Luar Negeri RI, Retno LP Marsudi, pada akhir pekan lalu.

“Kami tidak dipanggil. Kami datang untuk menjelaskan posisi tentang serangan ke Suriah. Kami ingin Indonesia, sebagai calon Dewan Eksekutif OPCW, untuk ikut menekan Suriah dan sekutunya agar memberikan tim penyidik independen akses penuh ke Douma, termasuk mendengar keterangan saksi mata, rekaman video,” imbuh Moazzam Malik.

Joseph Donovan mengatakan, tekanan tersebut penting dilakukan mengingat Suriah ikut menandatangani konvensi pelarangan penggunaan senjata kimia pada 2003. Akan tetapi, pada faktanya Suriah tidak memenuhi komitmen tersebut.

Sementara itu, Jean-Charles Berthonnet menekankan bahwa Prancis ingin agar Suriah tidak lagi melewati garis merah (crossing the red line) dalam konflik di negara tersebut.

Pemberian akses kepada tim penyidik independen OPCW sangat penting. Sebab, serangan tersebut sudah berlangsung lebih dari 11 hari. Hingga saat ini, OPCW masih tidak diizinkan memasuki Douma.

“Tim pencari fakta belum sampai pada tahap penyelidikan independen. Kami khawatir tempat tersebut sudah disanitasi sehingga ketika OPCW menyelidiki buktinya sudah tidak kuat,” tukas Moazzam Malik.

Sebagaimana diberitakan, koalisi AS, Inggris, dan Prancis, menyerang Suriah pada 14 April. Ketiga negara tersebut berdalih serangan dilakukan atas dasar penggunaan senjata kimia oleh pasukan Suriah di bawah Presiden Bashar al Assad yang menewaskan puluhan orang termasuk warga sipil. (okezone)

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami