Hukum

Awal 2017 Pemerintah Tidak Akan Tarik Utang Besar

BTN iklan

Jakarta, LEI/Antara – Pemerintah tidak akan menarik utang dalam jumlah besar pada kuartal pertama 2017 untuk membayar gaji pegawai dan transfer ke daerah.

“Strategi 2017, kami berharap sudah memiliki pola penerimaan yang normal sehingga kami tidak melakukan ‘front loading’ yang besar seperti tahun ini,” kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam press briefing 2 Tahun Jokowi-JK di Kantor Staf Kepresidenan Jakarta, Selasa.

Ia menyebutkan strategi perpajakan dalam dua kuartal pertama 2016 masih lemah demikian juga dengan penerimaan cukai.

“Dari sisi pengelolaan anggaran, selama Kuartal I kita sangat tergantung pada utang,” kata Sri Mulyani.

Ia menyebutkan potensi penerimaan pajak masih besar karena tax ratio Indonesia masih rendah dibanding negara lain.

“Pemerintah fokus pada penerimaan pajak, bukan hanya melalui amnesti pajak, melainkan juga dari kegiatan ekonomi rutin,” katanya.

Namun, dia mengakui akan hati-hati terkait dengan peningkatan penerimaan pajak di tengah denyut ekonomi yang melemah.

“Kami tidak ingin dunia usaha yang menghadapi ekonomi yang melemah ditekan lagi sehingga mempersulit mereka,” katanya.

Menkeu menyebutkan kebijakan fiskal ke depan akan difokuskan untuk menjaga Indonesia dari perlambatan ekonomi global, optimalisasi penerimaan pajak, pengelolaan belanja, dan pengelolaan pembiayaan.

Ia menyebutkan dalam kondisi perlambatan ekonomi global tidak mungkin Indonesia mengharapkan perdagangan internasional atau ekspor sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi sehingga investasi dan konsumsi menjadi harapan sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi.

Mengenai belanja infrastruktur, Menkeu mengatakan bahwa dalam 2 tahun terakhir ada peningkatan relatif cukup besar dari Rp127,9 triliun menjadi Rp317 triliun.

“Pembangunan infrastruktur merupakan upaya menyelesaikan banyak hal yaitu sebagai counter cyclykal perlambatan dan akan menjadi pemecahan masalah lain, seperti bootle neck yang akan terlihat dalam 5 tahun nanti,” katanya.

Ia mengakui sebagian dana infrastruktur berasal dari pengalihan subsidi untuk rakyat. Namun, bukan berarti pemerintah tidak memberi keberpihakan kepada masyarakat miskin.

“Subsidi yang dikurangi adalah yang ada distorsinya, sementara subsidi yang betul-betul mengarah kepada masyarakat miskin seperti melalui program keluarga harapan justru meningkat,” katanya.

Menkeu juga mengungkapkan bahwa belanja yang meningkat cukup besar saat ini adalah untuk penyertaan modal negara yang mencapai Rp115 triliun.

Sementara itu, mengenai pembiayaan defisit melalui utang yang cukup besar, Menkeu mengatakan bahwa pihaknya akan memberikan paparan secara tersendiri.

“Mengenai utang, saya akan beri paparan tersendiri, mengapa defisit dilakukan? Apa hasilnya? Bagaimana antisipasi sehingga tidak jadi masalah ke depan?” kata Sri Mulyani.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami