Internasional

Awal Mula Raja Salman dan Putra Mahkotanya Bersitegang

BTN iklan

RIYADH, (LEI) – Putra Mahkota Saudi Muhammad bin Salman (MBS) tak lagi menjadi anak kesayangan. Rumor yang beredar luas saat ini menyebutkan bahwa Raja Salman dan MBS kini tengah bersitegang.

Hal tersebut dimulai sejak skandal pembunuhan jurnalis Washington Post Jamal Khashoggi terungkap tahun lalu. Kala itu Raja Salman tak dikabari hingga situasi benar-benar memburuk dan tak terkendali.

Dilansir The Guardian, ketidakharmonisan mereka kembali terlihat ketika Raja Salman berkunjung ke Mesir bulan lalu. Penasihat raja memperingatkan bahwa mungkin ada gerakan untuk melawannya.

Akhirnya, 30 orang tim keamanan yang menemani Raja Salman diganti dengan orang-orang baru. Sebagian tim lama itu ditengarai memihak MBS.

Ketika Raja Salman pulang, MBS juga tidak masuk daftar orang-orang yang menyambut kepulangannya.

“Putra Mahkota yang sehat seharusnya menyambut raja yang pulang dari perjalanan ke luar negeri. Itu adalah tanda rasa hormat dan keberlangsungan pemerintahan,” ujar Direktur Brookings Intelligence Project Bruce Riedel. Ayah dan anak tersebut kabarnya juga tak satu suara terkait keterlibatan Saudi di perang Yaman.

MBS juga membuat keputusan penting saat Raja Salman tidak di tempat. Dia menunjuk Putri Reema binti Bandar bin Sultan sebagai duta besar Saudi untuk AS. Adik lelaki MBS, Khalid bin Salman, ditunjuk sebagai wakil menteri pertahanan.

Dekrit penunjukan itu ditandatangani MBS. Ketika raja tak di tempat, posisi putra mahkota adalah wakil raja. Dekrit tersebut dianggap tak biasa. Sebab, umumnya, yang bertanda tangan ialah raja. [JawaPos/Guardian]

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami