NasionalTekno

Baru Dibentuk, Badan Siber Negara Langsung Menggegerkan Netizen Indonesia dengan #HoaxMembangun

BTN iklan

JAKARTA, (LEI) – Nampaknya BSSN (Badan Siber dan Sandi Negara) begitu terbentuk langsung menguji seberapa sensitifnya masyarakat Indonesia terhadap hoax yang beredar di media sosial. Bahkan reaksinya melampaui ekspektasi hingga akhirnya topik #HoaxMembangun menjadi trending topik di twitter dan menimbulkan banyak kesalahpahaman.

Kepala Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Djoko Setiadi meminta maaf karena pernyataannya sudah menimbulkan kebingungan di masyarakat. Pernyataan yang dimaksud, dilontarkan Djoko seusai dilantik Presiden Joko Widodo sebagai Kepala BSSN di Istana Negara, Jakarta, Rabu (3/1/2018) pagi.

“Tentu hoax ini kita lihat, ada yang positif dan negatif. Saya imbau kepada kawan-kawan, putra-putri bangsa indonesia ini, mari sebenarnya kalau hoax itu hoax membangun ya silakan saja,” kata Djoko.

“Tapi jangan terlalu memprotes lah, menjelek-jelekkan lah, ujaran-ujaran yang tidak pantas disampaikan, saya rasa pelan-pelan dikurangi,” tambah dia.

Pernyataan Djoko itu sontak langsung menjadi perbincangan masyarakat di dunia maya. Warganet kebingungan mengenai hoax membangun yang dimaksud Djoko.

“Kalau menjatuhkan pemerintah, ujaran tidak baik, itu yang kita larang, kita redam. Kalau hoaks yang sifatnya positif, yang mengkritik, itu saya rasa tidak apa-apa,” kata Djoko saat dihubungi Rabu sore.

Namun, saat dihubungi kembali pada Rabu malam, akhirnya Djoko meminta maaf. Ia mengaku melontarkan pernyataan soal hoax yang membangun hanya untuk mengetes reaksi publik.

“Itu hanya sebuah gaya, saya ingin mengetahui kepekaan kawan-kawan terhadap kalimat ini. Ternyata pekanya luar biasa, saya bangga. Tapi tanggapannya terlalu serius,” kata Djoko. Djoko merasa pancingannya berhasil karena pernyataannya mendapat tanggapan luas dari masyarakat.

“Hikmahnya, ini sebuah sosialisasi kepada publik bahwa hari ini ada pelantikan Kepala Badan Siber. Kalau memang sudah sedemikian jauh, saya sebagai manusia harus minta maaf,” ucap Djoko.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami