FinansialHukum

BNI Kerjasama Dengan Go-Pay Dongkrak UMKM

BTN iklan

JAKARTA, (LEI) – PT Bank Negara Indonesia Persero Tbk menyepakati kerja sama dengan uang elektronik Go-Pay untuk mendongkrak kredit sektor Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) sekaligus memitigasi kredit bermasalah.

Direktur Bisnis Kecil dan Jaringan BNI Catur Budi Harto di Jakarta, Selasa, mengatakan dengan memanfaatkan data transaksi calon debitur di Go-Pay, perseroan akan menentukan untuk pelaku UMKM yang layak mendapatkan kredit. Rekam jejak transaksi di Go-Pay juga dapat menjadi salah satu penentu untuk mempercepat pencairan kredit, termasuk Kredit Usaha Rakyat (KUR) yang ada dalam UMKM.

“Dengan proses yang lebih efisien dan efektif, penyaluran KUR dapat lebih cepat. Pada tahap awal, KUR hanya dapat dicairkan sebagai Kredit Modal Kerja (KMK) dengan metode repayment angsuran. Pembayaran angsuran dipungut per hari dari pendapatan debitur agar terasa lebih ringan,” ujar dia.

Catur mengatakan kerja sama strategis ini sejalan dengan komitmen BNI untuk menyalurkan KUR sesuai dengan ketentuan pemerintah. Catur berharap kemitraan ini bisa mendukung pemerintah untuk mencapai target realisasi penyaluran KUR ke sektor produksi yang minimal harus mencapai 50 persen dari target KUR yang diberikan oleh pemerintah kepada BNI sebesar Rp13,5 triliun.

Mekanisme kerja sama ini, BNI akan menganalisis para pengusaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) yang menjadi mitra Go-Food untuk mengakses KUR.

Chief Executive Officer GO-PAY, Aldi Haryopratomo, mengatakan Go-Pay melihat terdapat tantangan dalam penyaluran KUR, baik dari sisi perbankan maupun dari pengusaha UMKM.

“Bila kita melihat lebih dalam, akar pemasalahannya adalahnya sejarah transaksi UMKM yang belum tercatat dengan baik. Di sini, GO-PAY berusaha menawarkan solusi. Dengan memanfaatkan data transaksi Go-Pay,” kata dia.

Perbankan, kata Aldi, bisa lebih mudah menilai kelayakan UMKM untuk menerima kredit. Sedangkan di sisi UMKM, mereka lebih mudah dalam mengakses kredit.

Aldi melanjutkan, tahap pertama program ini menyasar pengusaha atau penjual makanan di Go-Food yang ada di empat kota yaitu Semarang, Solo, Yogyakarta dan Malang. Para pengusaha tersebut akan mendapatkan penawaran untuk mengakses KUR mikro dari BNI, dengan plafon kredit maksimal Rp25 juta.

“Kami berharap tahap pertama program ini bisa berjalan dengan baik dan bisa membantu para merchant GO-FOOD untuk mengembangkan usahanya ke tingkat yang lebih tinggi,” kata Aldi.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

9 Comments

  1. Having read this I thought it was really enlightening. I appreciate you finding the time and energy to put this content together. I once again find myself spending way too much time both reading and posting comments. But so what, it was still worth it!

  2. Aw, this was an exceptionally good post. Taking a few minutes and actual effort to make a good article… but what can I say… I hesitate a lot and never manage to get nearly anything done.

  3. whoah this blog is great i really like studying your posts.

    Stay up the good work! You understand, a lot of people are
    searching round for this info, you can aid them greatly.

  4. What’s up, constantly i used to check blog posts here early in the break of
    day, because i like to find out more and more.

  5. Hello There. I found your blog using msn. This is a very
    well written article. I will be sure to bookmark it
    and return to read more of your useful info. Thanks for the
    post. I’ll certainly return.

  6. Hi, I do believe this is an excellent website. I stumbledupon it 😉
    I am going to return yet again since I book-marked it.
    Money and freedom is the best way to change, may you
    be rich and continue to help others.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Articles

Close