LiputanNasional

Diduga Ratusan Teroris Masuk ke Jakarta Pasca Kerusuhan Mako Brimob

BTN iklan

JAKARTA, (LEI) – Puluhan hingga ratusan terduga teroris diduga beramai-ramai datang ke Jakarta, setelah kerusuhan berdarah di Rutan Salemba cabang Mako Brimob, Depok, Selasa (8/5) hingga Kamis (10/5) kemarin.

Dari data Indonesia Police Watch (IPW), setidaknya ada 57 teroris yang merapat ke ibu kota. Data lain menyebutkan, 57 orang tersebut baru yang dari Jawa Barat saja, belum yang dari Jawa Tengah dan daerah lainnya.

Namun, menurut Al Chaidar, pengamat terorisme, jumlah itu diperkirakan baru berasal dari Jawa Barat. Belum dari daerah-daerah lain yang juga berdatangan ke Jakarta.

“Itu 57 orang dari Jawa Barat saja. Dari Jawa Tengah informasinya ada 106 orang. Kemudian dari Jawa Timur ada 23 orang, Madura enam orang. Bahkan sepertinya ada lebih banyak lagi dari jumlah itu,” ujar Al Chaidar.

Para teoris yang masuk ke Jakarta tersebut, kata Al Chaidar, berasal dari kelompok JAD di bawah kepemimpinan Aman Abdurrahman.

“Jadi peristiwa kerusuhan di Rutan Salemba cabang Mako Brimob kemarin, memicu mereka berdatangan ke Jakarta. Itu kan seruannya sangat jelas, JAD semuanya diminta membantu,” ucapnya.

Mantan anggota Negara Islam Indonesia (NII) yang pernah berlatih di Afghanistan dan Filipina ini mengatakan, pada awalnya para teroris datang bertujuan untuk membantu perjuangan di Mako Brimob.

Namun rupanya mereka terlambat. “Paling dekat itu kan dari Jawa Barat. Baru masuk ke Jakarta 11 Mei lalu, sementara pertempuran sudah selesai pada 10 Mei. Tapi itu ada juga yang berhasil membunuh polisi dan dia akhirnya tertembak,” pungkas Al Chaidar.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Articles

Close