Internasional

Duterte Berikan Status Otonomi untuk Wilayah Mayoritas Muslim di Mindanao

BTN iklan

MANILA (LEI) – Presiden Filipina, Rodrigo Duterte telah menandatangani perjanjian pemberian otonomi kepada daerah Mayoritas Muslim di Pulau Mindanao yang telah lama tertunda. Perjanjian itu diharapkan dapat mengurangi ekstremisme dan mencegah konflik dengan pemerintah.

Diwartakan RT, Senin (6/8/2018), Duterte yang merupakan presiden Filipina pertama yang berasal dari Pulau Mindanao bulan lalu telah mengajukan rancangan Undang-undang (UU) Organik Bangsamoro kepada parlemen yang akan mengizinkan beberapa area di Filipina untuk bertindak sebagai daerah otonomi. Perjanjian tersebut dibuat setelah puluhan tahun konflik dan negosiasi yang berjalan selama hampir 20 tahun.

Kehidupan di wilayah selatan Filipina banyak diliputi oleh perbedaan religius dan kekerasan. Pada 2017, tentara Filipina terlibat pertempuran selama lima bulan menghadapi kelompok militan yang berafiliasi dengan kelompok ISIS yang menguasai Kota Marawi.

Pertempuran yang menewaskan lebih dari 1.000 kombatan dan 90 warga sipil merupakan salah satu konflik terpanjang dalam sejarah Filipina. (idtechinasia)

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Articles

Close