Internasional

Gurita yang Diberi Ekstasi ‘Menjadi Lebih Sosial’

BTN iklan

(LEI)- Gurita yang diberi obat ekstasi menjadi lebih sosial dan mencoba untuk berpelukan, seperti ditemukan sebuah penelitian.

Menulis dalam jurnal Current Biology, para peneliti di Universitas Johns Hopkins di AS mengatakan obat itu mempengaruhi gurita dengan cara yang mirip dengan manusia.

Dalam keadaan normal, gurita adalah hewan soliter yang dapat memangsa satu sama lain setelah kawin.

Para peneliti mengatakan cara mereka berperilaku saat menggunakan narkoba dapat memberikan wawasan tentang bagaimana perilaku sosial telah berevolusi.

MDMA (methylenedioxy-methylamphetamine), juga dikenal sebagai ekstasi, adalah obat yang sangat kuat untuk mengubah suasana hati yang membanjiri otak manusia dengan zat kimia yang disebut serotonin.

Serotonin membuat orang lebih mudah bergaul.

Meski gurita adalah makhluk cerdas, otak mereka secara fisik sangat berbeda dengan manusia. Karena alasan itu, para peneliti tidak yakin bagaimana mereka akan merespons.

Apa yang ditunjukkan oleh penelitian itu?

Gül Dölen, seorang ahli syaraf di Sekolah Kedokteran Universitas Johns Hopkins yang memimpin penelitian, merancang sebuah eksperimen dengan tiga kamar bawah air yang terhubung. Salah satunya berisi gurita yang terperangkap, dan yang lainnya mainan plastik.

Empat gurita lainnya ditempatkan di dalam tangki untuk menguji reaksi mereka. Para peneliti mengukur berapa lama mereka menghabiskan waktu dengan hewan lain, dan berapa lama dengan mainan.

Kemudian, mereka akan diberikan MDMA cair, yang diserap melalui insangnya, dan ditempatkan di kamar lagi.

Penelitian ini menemukan bahwa keempatnya menghabiskan lebih banyak waktu bersama gurita lainnya daripada sebelum diberikan obat.

“Mereka cenderung memeluk sangkar dan meletakkan bagian mulut mereka di kandang,” kata Prof Dölen.

“Ini sangat mirip dengan bagaimana manusia bereaksi terhadap MDMA; mereka sering menyentuh satu sama lain,” katanya.

Apa artinya hasil penelitian ini?

Temuan itu menunjukkan bahan kimia otak mungkin menjadi kunci perilaku sosial dari berbagai spesies yang sangat berbeda. Hal itu berlaku meskipun banyak sel saraf yang bereaksi terhadap serotonin berada di tangan gurita.

“Kita bisa mengatakan otak gurita benar-benar berbeda dengan manusia, tetapi kita perlu sinapsis atau neurotransmitter ini,” kata Prof Dölen. “Kita bisa menuliskan daftar pembangun minimal perilaku kompleks ini.”

Mungkin bukan sirkuit otak yang mengesankan yang mendukung perilaku sosial, tetapi bahan kimia sinyal dasar.

Peneliti lain telah mengajukan pertanyaan tentang metodologi penelitian, namun Profesor Harriet de Wit dari Universitas Chicago, yang telah mempelajari bagaimana ekstasi mempengaruhi hewan, mengatakan itu “inovatif dan menarik” – tetapi kita tidak bisa memastikan bahwa itu sepenuhnya disebabkan obat-obatan itu.

Idealnya, percobaan akan diulang dalam skala yang lebih besar, yang disetujui para peneliti.

Dan beberapa gurita akan ditempatkan di dalam tangki untuk pertama kalinya setelah menyerap ekstasi, dan yang lain tidak.

Prof de Wit mengatakan itu akan membantu mengesampingkan gagasan bahwa mereka menjadi lebih ramah dalam percobaan kedua karena mereka terbiasa dengan tangki, atau gurita lainnya. (okezone)

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

5 Comments

  1. Greate article. Keep posting such kind of information on your site.
    Im really impressed by your blog.
    Hi there, You’ve performed a fantastic job.
    I will certainly digg it and individually suggest to my friends.
    I’m sure they will be benefited from this site.

  2. Pretty nice post. I just stumbled upon your blog and wished to say that I’ve really enjoyed browsing your
    blog posts. After all I’ll be subscribing to your rss feed and I
    hope you write again soon!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami