Liputan

Harga Minyak Dunia Turun akibat Ambil Untung

BTN iklan

New York, LEI/Antara – Harga minyak jatuh pada Jumat (Sabtu pagi WIB), karena para pedagang mengambil keuntungan setelah kenaikan selama tiga hari sebelumnya, di tengah harapan bahwa kelebihan pasokan akan berkurang.

Harga minyak AS telah mencapai tingkat tertinggi enam bulan pada Kamis, setelah Badan Energi Internasional (IEA) menyatakan kelebihan pasokan minyak global akan berkurang pada semester kedua tahun ini.

Pada Jumat, OPEC mengatakan kelebihan pasokan yang telah mengirimkan harga jatuh sejak pertengahan 2014 “mungkin berkurang” sebagai akibat berkurangnya produksi dari negara-negara di luar 13 negara anggota kartel produsen minyak.

Patokan AS, minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juni ditutup 49 sen lebih rendah pada 46,21 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange. Namun demikian, untuk minggu ini, WTI melonjak lebih dari tiga persen.

Di London, minyak mentah Brent North Sea untuk penyerahan Juli merosot menjadi 47,83 dolar AS per barel, turun 25 sen dari penutupan Kamis, tapi masih mencatat kenaikan mingguan lebih dari lima persen.

Penurunan tipis pada Jumat adalah “hanya sebuah kemunduran,” kata Carl Larry, direktur minyak dan gas untuk perusahaan konsultan Frost & Sullivan. “Kami mungkin memiliki sedikit sentimen bullish ke depan tetapi orang sedang berusaha mendapatkan datar di sini karena kami memiliki seluruh minggu depan,” katanya.

Larry menunjukkan bahwa penggunaan kilang AS dan permintaan produk lebih tinggi. Dia memperkirakan penurunan besar dalam persediaan minyak mentah komersial AS pada pekan ini, karena pasokan minyak Kanada terputus di tengah kebakaran hutan besar-besaran di wilayah pasir minyak Alberta.

Sekitar 900.000 barel hingga satu juta barel per hari produksi minyak Kanada “offline” awal pekan ini karena kebakaran hutan berkecamuk di kota minyak Fort McMurray, menyebabkan beberapa jaringan pipa minyak telah ditutup.

Tim Evans dari Citi Futures juga mencatat ambil untung ringan menjelang akhir pekan, dan mengatakan dolar yang lebih kuat setelah laporan penjualan ritel AS lebih baik dari perkiraan “juga mendorong aksi jual.” Kembalinya produksi minyak mentah Kanada secara bertahap juga membebani pasar.

Sementara itu, menurut data yang dirilis perusahaan jasa minyak Baker Hughes pada Jumat, jumlah rig minyak AS yang beroperasi turun 10 rig selama minggu ini menjadi 318 rig.

Pasokan minyak mentah AS pekan lalu kehilangan 3,4 juta barel menjadi 540 juta barel, menurut laporan mingguan Badan Informasi Energi AS (EIA) yang dirilis Rabu. Produksi minyak mentah negara itu menurun 23.000 barel menjadi 8,802 juta barel per hari pada pekan lalu.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

3 Comments

  1. 552347 808578I merely must let you know which you have written an superb and unique write-up that I truly enjoyed reading. Im fascinated by how well you laid out your material and presented your views. Thank you. 411715

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami