Internasional

Hari Ini dalam Sejarah: Kosovo Deklarasikan Kemerdekaan

BTN iklan

PRISTINA,– Pada Sabtu ini (17/2/2018), warga Kosovomemperingati momen bersejarah, satu dekade kemerdekaan mereka.

Deklarasi sebagai negara berdaulat tersebut dibacakan oleh Perdana Menteri Hashim. “”Mulai hari ini dan selanjutnya, Kosovo bangga, independen dan merdeka,” katanya saat itu.

Kosovo, negara berdaulat termuda kedua di dunia setelah Sudan Selatan, berisi dua juta jiwa penduduk, dengan mayoritas berasal dari etnis Albania. Sementara 10 persen berasal dari Serbia.

Sebelum merdeka, pada 10 Juni 1999, Dewan Keamanan PBB menerbitkan Resolusi 1244 yang berisi pernyataan Kosovo merupakan wilayah yang dikontrol PBB.

Hal itu terjadi setelah pasukan Pakta Pertahanan Atlantik Utara ( NATO) melakukan pengeboman untuk memukul mundur tentara Serbia.

NATO melakukan operasi udara setelah terjadi konflik bersenjata antara Yugoslavia dengan pemberontak Kosovo.

Sebabnya, pemerintah Yugoslavia membatalkan status otonomi Kosovo, dan melarang radio, televisi, serta surat kabar menggunakan bahasa Albania.

Puncaknya adalah Pembantaian Racak pada Januari 1999, di mana 45 warga etnis Albania dieksekusi, yang memaksa NATO turun tangan.

NATO memutuskan, konflik hanya bisa diredakan dengan mengirimkan pasukan penjaga perdamaian untuk memaksa kedua pihak mencari solusi damai.

NATO meminta PBB untuk mengizinkan intervensi militer demi mengakhiri persekusi yang diderita warga Albania dari tentara Yugslavia serta polisi dan paramiliter Serbia.

Kemerdekaan Kosovo mendapat pengakuan dari Amerika Serikat (AS), Inggris, Jerman, Italia, dan Turki.

Adapun negara yang memutuskan tidak mengakui Kosovo adalah Rusia, China, Serbia, Rumania, Spanyol, Slovakia, dan Siprus.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

20 − ten =

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami