Hukum

Ini Dia Aduan Tentang Hakim yang Paling Banyak Diterima KY

BTN iklan

JAKARTA, (LEI) – Baru-baru ini Komisi Yudisial (KY) membeberkan bahwa pihak mereka menerima pengaduan hakim bermasalah rata-rata 1.500 sampai 1.600 laporan per tahun. Dari jumlah itu, jumlah hakim yang diproses rata-rata 450 sampai 500 orang. Hal ini disampaikan Wakil Ketua KY, Sukma Violetta dalam diskusi 20 Tahun Reformasi Hukum yang diselenggarakanIndonesian Legal Roundtable.

“Sekitar 1.500 sampai 16.00 pengaduan ke KY dan yang memenuhi pemeriksaan sekitar 450. Pernah juga 500. Intinya kita bukan saja terima laporan, dicek sedikit. Kita benar-benar seperti penyidik. Kita cek saksi-saksi, dicari barang bukti dan kemudian dibawa ke komisioner dan komisioner memutuskan apakah terbukti atau tidak,” jelas Sukma di Pancoran, Jakarta Selatan, Kamis (24/5).

Dalam menerima setiap laporan, pihaknya memastikan laporan dan pelapor harus jelas. Itu menjadi salah satu syarat dilakukan tindak lanjut. Pihaknya menghindari adanya laporan-laporan bodong.

“Setelah lapor si pelapornya kita tindak lanjuti. Identitas juga harus jelas. Jangan sampai laporan ini bodong,” ujar Sukma.

Laporan terbanyak berkaitan dengan penanganan perkara di pengadilan yang tidak sesuai dengan UU yang berlaku. “Itu dengan berbagai variasinya. Baik dalam hukum acara atau hukum materi seperti tidak menggunakan UU dan pasal-pasal yang seharusnya,” jelas Sukma.

Selain itu, pengaduan juga berkaitan dengan perilaku para hakim seperti menerima suap, hakim selingkuh dan lainnya. “Selingkuh juga banyak sekarang. Semakin sejahtera semakin banyak itu (laporan),” papar Sukma.

Persoalan mendasar kenapa banyak hakim yang dilaporkan dan terkena kasus hukum menurutnya karena hakim berada di bawah lembaga yang sentralistis walaupun telah berlaku otonomi daerah. Promosi mutasi pun berlaku seluruh Indonesia. Hal inilah kemudian yang juga mempengaruhi banyaknya laporan perselingkuhan.

“Dalam 1,5 tahun, dua tahun, pindah lagi, pindah lagi. Jadi keluarga cenderung tidak ikut. Perilakunya memang sangat menyimpang sih. Kalau yang benar-benar kami berikan sanksi artinya benar-benar tidak menjaga martabat dia sebagai hakim,” tegas Sukma.

Hakim salah tulis pun bisa bermasalah

Hakim bermasalah yang juga ditangani KY disebabkan oleh typo atau salah tulis dalam amar putusan. Jenis pelanggaran ini memang tergolong kecil tapi akibatnya besar apalagi salah tulis ada di amar putusan. Hal ini dapat merugikan pihak yang berperkara.

“Typo itu yang kita benar-benar kenakan sanksi yang ada akibat hukumnya. Jadi kalau typo-typo biasa enggak,” ucap Sukma.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami