Internasional

Jerman Tunda Tambah Kekuatan Tank Turki Karena Hal Ini

BTN iklan

BERLIN, (LEI) – Dilansir dari BBC, Jumat (26/1) Pemerintah Jerman menangguhkan peningkatan kemampuan Tank milik Turki yang diberli dari Berlin. Ini menyusul agresi militer pemerintahan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan ke kawasan utara Suriah.

Apalagi sejumlah kekhawatiran timbul menyusul operasi militer Turki ke Suriah, termasuk dampaknya terhadap warga sipil. Berdasarkan laporan, sebanyak 28 warga sipil terbunuh dalam serangan udara yang diluncurkan militer Turki di Afrin.

Serangan artileri tersebut juga menewaskan dua militan YPG Kurdi di Suriah. Agresi tersebut juga memaksa ribuan warga mengungsi ke lokasi yang lebih kondusif.

Menteri Luar Negeri Jerman Sigmar Gabriel mengatakan, tindak lanjut dari peningkatan kemampuan tersebut akan dilakukan setelah koalisi pemerintah terbentuk. Meski demikian, belum ada laporan lebih lanjut kapan koalisi tersebut akan dibentuk.

Kendati, sejumlah politisi sayap kiri Jerman dan Kanselir Angela Merkel mengecam rencana peningkatan kapasitan tank tersebut. Anggota parlemen konservatif Norbert Rottgen mengatakan, serangan yang dilakukan Turki di Suriah telah melanggar hukum internasional.

Pekan lalu, otoritas Jerman menyetujui peningkatan kemampuan tank leopard 2 yang difabrikasi oleh perusahaan teknologi militer Rheinmetall. Upgrade terhadap tank yang sempat digunakan dalam perang era 1990-an itu akan membuat kendaraan tempur tersebut lebih tahan ledakan.

Namun berdasarkan gambar yang didapat, nyatanya tank-tank tersebut tidak hanya digunakan militer Turki untuk menggempur militan Negara Islam Irak Suriah (ISIS). Kendaraan tempur lapis baja itu nyatanya juga digunakan untuk pelebaran sayap operasi militer Turki terhadap militan YPG.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Satu Komentar

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami