InternasionalLiputan

KBRI Den Haag Mencabut Penghargaan Yang Diberikan Kepada Dwi Hartanto

BTN iklan

JAKARTA/Lei –  Pembohongan publik yang dilakukan Dwi  Hartanto ternyata sudah menjadi kasak-kusuk di kalangan mahasiswa Indonesia di Belanda sejak September lalu. Rumor tentang kebohongan Dwi itu memicu banyak pertanyaan.

“Banyak diperbincangkan di grup WhatsApp. Juga, ada dari mulut ke mulut,” kata Rika Theo, mahasiswa asal Indonesia saat dihubungi melalui pesan WhatsApp, Senin (9/10/2017).

Rika merupakan mahasiswa doktoral di jurusan Geografi Manusia di Fakultas Geoscience, Universitas Utrecht.

Menurut Rika, beberapa mahasiswa Indonesia ada yang percaya bahwa Dwi berbohong. Ada juga yang percaya bahwa Dwi berkata benar. Namun, semua menjawab setelah Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Den Haag mencabut gelar penghargaan untuk Dwi Hartanto.

Melalui surat tertanggal 15 September 2017 yang dicap dan ditandatangani Dubes RI untuk Belanda I Gusti Agung Wesaka Puja, KBRI secara resmi mencabut gelar penghargaan yang sebelumnya diberikan oleh pihak kedutaan kepada Dwi Hartanto.

KBRI Mencabut

Dalam peringatan HUT Kemerdekaan RI ke-72 pada Agustus lalu, KBRI Den Haag memberi penghargaan kepada Dwi atas prestasinya sebagai pemenang di kompetisi riset internasional di bidang Space Craft and Technology.

Dalam pertimbangannya, KBRI Belanda tidak menjelaskan secara rinci alasan pencabutan penghargaan untuk Dwi. Hanya tertulis dalam surat tersebut: “Terdapat dinamika dan perkembangan di luar praduga dan itikad baik”.

Rika mengatakan, bahwa kehebohan langsung terjadi setelah keluar keputusan KBRI tersebut. Sebab, tak lama setelah pencabutan tersebut, mencuat dokumen yang dikeluarkan Ikatan Ilmuwan Indonesia Internasional (I-4).

Ada dua dokumen yang menyatakan bahwa klaim Dwi selama ini tidak benar. Dokumen pertama terdiri 33 halamam berisi beragam foto-foto aktivitas Dwi Hartanto termasuk dari halaman Facebook-nya dan link berbagai website tentangnya.

Salah satunya termasuk transkrip wawancara di program Mata Najwa pada Oktober 2016, serta surat-menyurat elektronik dengan beberapa pihak untuk mengklarifikasi aktivitas yang diklaim Dwi Hartanto.

Bertahun-tahun

Dokumen kedua, sebanyak delapan halaman berisikan ringkasan investigasi terhadap klaim yang dibuat oleh Dwi Hartanto termasuk latar belakang S1 (Strata-1), umur, roket militer, PhD in Aerospace, Professorship in Aerospace, Technical Director di bidang rocket technology and aerospace engineering, interview dengan media international, dan kompetisi riset.

“Kok bisa kebohongan itu terjadi bertahun-tahun? Kenapa banyak pihak bisa lengah dan tidak melakukan crosscheck? KBRI, grup Indonesia diaspora, Kominfo, media,” kata Rika menceritakan keheranannya.

“Bukan cuma banyak yang tertipu, tapi juga absurd.”

Rika berpendapat, kisah sukses pelajar Indonesia di luar negeri memang menyilaukan mata banyak pihak, sehingga melonggarkan kewaspadaan.

Menurut Rika, sangat lumrah seorang akademisi melakukan kesalahan.

“Tapi kalau bohong, tamat sudah kredibilitasnya,” kata dia yang mantan jurnalis itu.

Dalam dokumen sepanjang lima halaman yang dimuat di situs ppidelft.net (Persatuan Pelajar Indonesia di Delft), Dwi mengaku berbohong atas semua informasi terkait dirinya yang diberitakan media nasional dan media sosial dalam tiga tahun belakangan ini. Surat klarifikasi bermaterai 6.000 tersebut tertanggal 7 Oktober 2017.

 

Sumber : Tempo

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Articles

Close