Hukum

Kemenangan Trump Tidak Ubah Target Investasi BKPM

BTN iklan

JAKARTA/Lei  –  Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Trikasih Lembong mengaku tidak akan merevisi target realisasi investasi, menyusul terpilihnya Donald Trump sebagai Presiden Amerika Serikat.

Pengusaha flamboyan yang berhasil mengalahkan rivalnya, Hillary Clinton itu selama kampanye lantang akan melakukan proteksionisme perekonomian.

“Untuk sementara kami tidak merubah target realisasi investasi, baik tahun ini, tahun depan maupun tahun berikutnya,” katanya dalam jumpa pers di sela rangkaian “Indonesia Economic Forum 2016” di Jakarta, Selasa (15/11/2016).

BKPM sendiri menargetkan realisasi investasi pada 2016 sebesar Rp594,8 triliun, di mana hingga triwulan ketiga tahun ini secara kumulatif telah mencapai 76,2 persen atau Rp453,4 triliun.

Ada pun pada 2017, lembaga itu menargetkan realisasi investasi sebesar Rp631,5 triliun.

Tom, sebagaimana Thomas kerap disapa, mengatakan apa pun yang terjadi dalam perkembangan dunia, seperti Brexit atau hasil pemilihan Presiden AS harus bisa mendorong Indonesia untuk terus mendorong investasi.

Ia juga mengaku perkembangan yang terjadi tidak seharusnya menjadi alasan untuk tidak bekerja dan berkinerja.

“Kita harus bisa mencari jalan. Jadi selalu ada solusi, tingga seberapa pandai kita menyesuaikan dan memanfaatkan situasi yang berkembang,” ujarnya.

Dalam kampanyenya, Trump menggaungkan program yang cenderung proteksionis.

Presiden dari Partai Republik itu akan meningkatkan anggaran pembangunan infrastruktur. Namun, di sisi lain, ia juga ingin memangkas pajak korporasi dari 35% menjadi 15%.

Pemotongan pajak korporasi dalam jangka pendek diyakini akan menurunkan penerimaan negara. Di sisi lain, peningkatan anggaran infrastruktur akan menaikkan anggaran belanja.

Pemangkasan pun akan dilakukan terhadap pajak penghasilan orang-orang kaya.

Ia juga dengan tegas akan menarik diri dari pakta-pakta kerja sama perdagangan bebas seperti Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara (North American Free Trade Agreement/NAFTA) dan Perjanjian Kemitraan Trans-Pasifik (Trans Pacific Partnership Agreemen/TPPA).

Seiring itu, ia juga berencana menaikkan tarif impor produk asal Tiongkok sebesar 40 persen, dan produk asal Meksiko sebesar 30%. (bisnis)

Perlihatkan Lebih

2 Komentar

  1. 506008 152769Following study a couple of with the content material for your web site now, i genuinely as if your technique of blogging. I bookmarked it to my bookmark web site list and are checking back soon. Pls have a look at my site too and told me in case you agree. 651646

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami