Nasional

Lima Tahapan yang Harus Diperhatikan Pelaku Bisnis dalam era E-commerce

BTN iklan

Lei-Pada tanggal 15 Agustus 2017, Google dan GfK mengumumkan hasil riset baru mereka mengenai tren belanja online. Hasil riset tersebut menerangkan bagaimana perilaku konsumen ketika berbelanja online dan apa yang harus dilakukan oleh para pelaku usaha untuk memanfaatkan kebiasaan-kebiasaan tersebut.

Menurut Head of E-Commerce Google Indonesia, Henky Prihatna, pihaknya melakukan riset ini karena melihat perkembangan e-commerce di Indonesi. Hal tersebut juga menyebabkan perilaku konsumen berubah, dari tradisional atau offline ke arah online.

“Menurut penelitian kami dengan Temasek dua tahun lalu, Indonesia akan menjadi ekonomi digital terbesar di Asia Tenggara pada tahun 2025. Bisnis online di Asia Tenggara sendiri hampir mencapai US$200 miliar (sekitar Rp2.666 triliun), dengan Indonesia menguasai sebesar US$81 miliar (sekitar Rp1.000 triliun). Dari angka tersebut, US$46 miliar (sekitar Rp613 triliun) berasal dari e-commerce, US$25 miliar (sekitar Rp333 triliun) dari travel, sisanya dari layanan jasa, transportasi online, dan periklanan,” ujar Henky.

Head of E-commerce, Google Indonesia, Henky Prihatna (kiri) dan Vice President of Business Tokopedia, Melissa Siska Juminto

Henky menuturkan penelitian ini diharapkan bisa membantu pelaku bisnis baik UKM maupun perusahaan besar untuk memahami konsumen mereka. Sehingga, kata Henky, pelaku bisnis bisa menyediakan pelayanan yang menambah kenyamanan konsumen ketika berbelanja.

Lantas, apa saja tahapan yang harus diperhatikan pelaku bisnis demi bersaing di era e-commerce? Berikut penjelasan lengkapnya.

Penelitian awal

Pada tahapan pertama ini, mereka yang berjualan secara online harus mampu memberikan info yang jelas mengenai produknya. Kecepatan untuk mengakses situs tersebut juga mempengaruhi persentase konsumen dalam hal melakukan konversi. “Site loading harus cepat. Kalau lebih dari tiga detik logo enggak muncul, akan ditinggalkan,” kata Henky.

Penelitian lanjutan

Tahapan kedua ini lebih menekankan pada kecepatan loading toko online itu sendiri. Henky mengungkapkan jika sebuah toko online mampu meningkatkan site loading situsnya sebesar satu detik saja, maka bisa meningkatkan konversi sebesar tujuh persen. Hal ini juga berlaku terbalik jika site loading itu lebih lambat satu detik. “Kemudian ketersediaan produk. Produknya harus ada,” ucapnya.

Strategi e-commerce di bulan Ramadan | Feature

Proses pembelian

Tahapan ketiga ini membahas mengenai bagaimana pengalaman konsumen ketika berbelanja online. Menurut Henky, ketersediaan berbagai pilihan metode pembayaran, navigasi yang simpel, UI/UX yang baik, atau sekedar memindahkan tombol dari kiri ke kanan, bisa meningkatkan konversi pembelian menjadi lima persen.

Pengiriman produk

Pada tahap keempat ini, pebisnis online harus memperhatikan kecepatan pengiriman produknya. “Pilihan pengiriman bisa lebih cepat, misalnya gunakan layanan GO-SEND milik GO-JEK,” tuturnya. Selain itu, besarnya biaya transaksi juga akan mempengaruhi. Berdasarkan penelitian Google, konsumen di Indonesia lebih menyukai platform yang menawarkan biaya transaksi murah. Id.techinasia

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami