Multifinance

LPDB Gandeng Perusahaan Penjamin untuk Salurkan Dana Bergulir Rp 1,2 Trilyun 2018

BTN iklan

Jakarta, LEI – Direktur Utama Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB) KUMKM, Braman Setyo, mengungkapkan bahwa untuk menyalurkan dana bergulir dengan target Rp 1,2 trilyun di 2018, pihaknya menjalankan beberapa strategi, di antaranya memperkuat networking untuk membantu proses penyaluran dan pengembalian.

Braman dalam keterangan tertulis yang diterima, Senin (15/1/2018), menyampaikan, networking tersebut di antaranya dengan perusahaan penjaminan (Jamkrindo dan seluruh Jamkrida), Kementerian BUMN, Yayasan Santripreneur, Young on Top (Billy Boen), hingga 34 Dinas Koperasi dan UKM di seluruh Indonesia.

“Ini merupakan bagian dari paradigma baru LPDB KUMKM, dimana menempatkan perusahaan penjaminan di awal proses pengajuan dana bergulir di LPDB KUMKM. Sebelumnya, perusahaan penjaminan ditempatkan di akhir pengurusan,” kata Braman.

Strategi kedua, lanjut Braman, lebih memperkuat IT kerja sama dengan services provider untuk lebih menjangkau UKM di seluruh pelosok Indonesia. “UKM tidak perlu lagi datang ke Jakarta untuk mengurus dana bergulir, karena bisa diurus melalui sistem Fintech. Kita sedang menunggu rekomendasi dari OJK, terkait vendor fintech mana yang bisa kerja sama. Fintech ini di awalnya akan menyasar para wirausaha pemula,” ujar Braman.

Ketiga, LPDB KUMKM akan membangun Core Micro Financing System (CMFS) di mana dengan adanya sistem tersebut seluruh aktifitas pembiayaan dari LPDB KUMKM akan diakses secara online yang bertujuan untuk mempermudah koperasi dan UKM mengakses pembiayaan. LPDB KUMKM nantinya bisa memantau secara realtime para debitur dana bergulir.

“Keempat, kita melakukan perombakan SOP dengan berkoordinasi dengan lembaga penjaminan. Sekarang, perusahaan penjaminan yang akan menjaring koperasi yang ingin mengajukan dana bergulir,” ujarnya.

Braman menambahkan, target dana bergulir sebesar Rp 1,2 trilyun yang akan dialokasikan dengan pola konvensional sebesar Rp 750 milyar dan pola syariah sebesar Rp 450 milyar. Dari target tersebut, direncanakan pembagian berdasarkan jenisnya yaitu sebesar Rp 480 milyar kepada Koperasi Simpan Pinjam, sebesar Rp 120 milyar kepada Koperasi sektor riil, Rp 240 milyar kepada LKB/LKBB, dan sebesar Rp 360 milyar kepada UMKM yang termasuk di dalamnya Rp 100 milyar untuk wirausaha pemula.

Tahun lalu, realisasi penyaluran mencapai 79,40% dari target sebesar Rp 1 trilyun atau sebesar Rp 793,9 milyar. Berdasarkan data hingga akhir tahun lalu, kata Braman, tercatat dari realisasi proses penyaluran dengan rincian yaitu komite menunggu Memorandum komite pinjaman (MKP) terbit sebesar Rp 12,76 milyar, MKP dan SP3 terbit sebesar Rp 48 milyar, mitra keberatan Rp 35,96 milyar, telah akad menunggu cair Rp 489,4 milyar, dan yang telah dicairkan Rp 207,82 milyar.

Sejak 2006 hingga 2017, kata Braman, LPDB-KUMKM berhasil menyalurkan pinjaman atau pembiayaan kepada Koperasi dan UMKM sebesar Rp 8.492.527.171.061 yang diberikan kepada 1.014.078 pelaku Usaha Mikro dan Kecil.

“Berdasarkan analisa yang kami lalukan, dari penyaluran tersebut berhasil menyerap tenaga kerja sebanyak 1.847.787 orang,” katanya.

Menyinggung realisasi pendapatan, Braman mengungkapkan, LPDB-KUMKM berhasil membukukan pendapatan sebesar Rp 200.807.012.921 atau sebesar 122,74% dari target yang diamanatkan sebesar Rp 163.606.000.000. Pendapatan tersebar diperoleh dari pendapatan jasa layanan dana bergulir sebesar Rp 128,79 milyar atau 64,14%, pendapatan jasa layanan perbankan Rp 71,92 milyar atau 35,82%, dan sisanya pendapatan lain sebesar Rp 93 juta.

Braman Setyo menambahkan, LPDB-KUMKM menggulirkan pradigma baru dengan tujuan memperbaiki layanan pengelolaan dana bergulir. Salah satu kunci tujuan pradigma baru tersebut adalah Trisukses yakni sukses penyaluran, sukses pemanfaatan, dan sukses pengembalian.

Untuk mewujudkan Trisukses tersebut, Braman mengatakan, LPDB-KUMKM akan bertransformasi menjadi sebuah lembaga pembiayaan yang inklusif dan berbasis teknologi. Inklusif, kata dia, berarti membuka akses dan layanan informasi Koperasi dan UMKM di seluruh Indonesia dengan standar mutu pelayanan yang berkualitas, cepat, murah dan berbasis teknologi informasi.

Terkait reformasi birokrasi, Braman mengatakan, LPDB-KUMKM membentuk tim khusus dalam rangka mewujudkan implementasi paradigma baru guna meningkatkan standar mutu pelayanan dengan melakukan beberapa perbaikan, diantaranya perbaikan SOP, perbaikan infrastruktur layanan, perbaikan infrastruktur IT, dan perbaikan SDM.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami