Internasional

Mahasiswi Indonesia Jadi Korban Pemerkosaan di Belanda, Kemlu Berikan Pendampingan

BTN iklan

JAKARTA (LEI) – Kementerian Luar Negeri RI membenarkan adanya kasus pemerkosaan yang menimpa seorang pelajar Indonesia di Rotterdam, Belanda akhir pekan lalu. Korban dilaporkan mengalami luka-luka serius dan masih dalam perawatan.

Berdasarkan laporan media Belanda, NOS, korban diserang seorang pria berusia sekira 20-an tahun yang mengenakan hoodie hitam dan mengendarai sepeda berwarna gelap beberapa saat setelah mengunci sepedanya di Jalan Herman Bavinckstraat, Rotterdam.

Korban yang sempat ditolong warga setempat beberapa saat setelah kejadian, mengatakan, pelaku mengejarnya dari Avenue Concordia yang berjarak lima menit dari Herman Bavinckstraat sampai ke rumahnya, di mana pelaku menyerang dan memerkosanya. Korban yang dilaporkan dipukul dengan rantai sepeda mengalami luka- luka parah dan harus dilarikan ke rumah sakit.

RTV Rijnmond melaporkan, korban adalah seorang mahasiswi pertukaran asal Indonesia yang belajar di Erasmus University.

Ilustrasi

Direktorat Perlindungan Warga Negara Indonesia (WNI) Kementerian Luar Negeri telah mengonfirmasi kebenaran laporan tersebut dan telah mengirimkan tim untuk menangani kasus ini.

“Sejak tadi malam Tim Perlindungan WNI KBRI Den Haag sudah di lokasi. KBRI akan terus memberikan pendampingan dan berkoordinasi denagn otoritas setempat,” demikian disampaikan Direktur PWNI, Lalu Muhammad Iqbal, Senin (23/7/2018).

Iqbal menyatakan akan tetap merahasiakan identitas korban, sesuai dengan prosedur yang berlaku.

“Keluarga meminta untuk diberikan privasi dalam kasus ini. Sesuai standar operasi (SOP) Kemlu kami harus menjaga identitas korban.” (okezone)

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

7 + 19 =

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami