Politik

Mahfud MD: “PSI Jadi Partai Manusia Ajalah”

Yang Manusiawi dan Indonesiawi

BTN iklan

JAKARTA, (LEI) – Kali ini, Mahfud MD menyindir istilah yang sedang viral di media sosial, yaitu “Partai Allah atau Partai Setan”. Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) ini berharap Partai Solidaritas Indonesia (PSI) menjadi partai manusia, bukan partai Allah atau setan.

Ini diungkapkan Mahfud usai menjadi panitia seleksi bakal calon anggota legislatif Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) PSI.

“Partai manusia ajalah, bukan partai Allah atau partai setan. Jadi ini partai manusia saja yang manusiawi dan Indonesiawi,” ujarnya di Kantor PSI Jakarta Pusat Minggu (21/4/2018).

Mahfud menyebut, seharusnya tidak ada partai Allah. Sebab, partai Allah sangat suci serta tidak tersentuh hal-hal buruk. Sementara saat ini, hampir semua partai politik tersandera kasus buruk seperti korupsi.

“Partai Allah enggak ada itu. Kalau partai Allah maha suci, berarti tidak ada dosanya sama sekali. Mana ada partai Allah,” ucap dia.

Mahfud juga menyebut hampir semua partai ada setannya.

“Paling tidak kalau perilaku korupsi itu dianggap perilaku setan kan semua partai kan ada setannya,” kata Mahfud MD.

Ini Semua karena Amien Rais

Polemik partai Allah dan partai setan ini bermula ketika Amien Rais memberikan tausiah usai mengikuti Gerakan Indonesia Salat Subuh berjemaah di Masjid Baiturrahim, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, pada Jumat 13 April. Dalam kesempatan itu, dia secara jelas menyebut ada partai Allah dan partai setan.

Bahkan menurut Amien, sapaan Amien Rais, Partai Gerindra, PAN, dan PKS adalah golongan yang termasuk membela Allah. Sedangkan di luar itu, tokoh reformasi ini menyebut mereka tergolong partai setan yang dihuni orang merugi.

“Bukan hanya PAN, PKS, Gerindra, tapi kelompok yang membela agama Allah, yaitu hizbullah. Untuk melawan siapa? untuk melawan hizbusy syaithan. Orang-orang yang anti-Tuhan, itu otomatis bergabung dalam partai besar, itu partai setan. Ketahuilah partai setan itu mesti dihuni oleh orang-orang yang rugi, rugi dunia rugi akhiratnya,” kata Amien.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami