KesehatanNasional

Ma’ruf Amin kurang puas mengenai kasus Covid

BTN iklan

LEI, Jakarta – Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengakui bahwa perkembangan penanganan pandemi Covid-19 di dunia, termasuk Indonesia belum menggembirakan. Hal tersebut disampaikan Ma’ruf saat menutup Muktamar IV Partai Muslimin Indonesia (Parmusi) secara daring, Senin (28/9/2020). “Termasuk di Indonesia masih belum menunjukkan hasil yang menggembirakan,” kata Ma’ruf. Di Indonesia, kata Ma’ruf, dari data yang ada penularan Covid-19 masih berlangsung setiap harinya. Bahkan kasus Covid-19 cenderung terus meningkat.

Bagaimana dengan Pandemi Lain? Meskipun demikian, kata dia, jumlah kesembuhan Covid-19 di Tanah Air pun semakin meningkat setiap harinya. “Ini berkat kesiapan penanganan yang lebih baik dan tidak terlepas dari upaya bersama seluruh pihak,” kata Ma’ruf. Ma’ruf mengatakan, dalam situasi seperti inilah, peranan ulama dan pemuka agama sangat penting. Terutama dalam upaya pencegahan penularan Covid-19. Caranya adalah dengan terus mengajak umat dan masyarakat agar selalu displin dan patuh terhadap protokol kesehatan. “Ini (protokol kesehatan) adalah satu hal yang tidak bisa ditawar-tawar lagi untuk dilaksanakan, karena pengabaian terhadap protokol kesehatan akan berisiko tinggi bagi diri sendiri, keluarga, dan lingkungan sekitar,” kata dia. Selain itu, Ma’ruf juga mengingatkan kembali bahwa pandemi Covid-19 telah berimplikasi terhadap sektor kesehatan, sosial dan ekonomi.

Implikasi pandemi terhadap masalah ekonomi, kata dia, tidak hanya terjadi pada aspek makro tetapi juga mikro sehingga penguatan ekonomi umat pun menjadi penting. “Dalam kaitan ini, kita perlu memberikan perhatian dan turut serta mengawal usaha mikro dan kecil yang selama ini telah berkontribusi besar dalam memperkuat ketahanan ekonomi keluarga dan masyarakat,” kata dia. Salah satu yang sudah dilakukan pemerintah adalah dengan menyalurkan berbagai subsidi dan bantuan produktif kepada lebih dari 9 juta pelaku usaha mikro.

Bantuan dan subsidi dimaksud, kata dia, harus diikuti dengan bimbingan dan pendampingan agar pemanfaatannya dapat memperkuat daya tahan usaha masyarakat pada masa sulit ini. Adapun data Satuan Tugas Penanganan Covid-19 pada Senin (28/9/2020) hingga pukul 12.00 WIB menunjukkan, ada sebanyak 278.722 kasus yang terkonfirmasi. Dari jumlah tersebut, terdapat 206.870 yang dinyatakan sembuh dan 10.473 dinyatakan meninggal dunia.

 

Sumber: kompas

Kontributor: Dwitya Yonathan Nugraharditama

Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami