EkonomiLiputan

Nelayan Tradisional di Cilacap Masuki Masa Panceklik

BTN iklan

Cilacap, 27/2 (Antara) – Nelayan tradisional di pesisir selatan Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, khususnya Pantai Teluk Penyu mulai memasuki masa paceklik, kata Ketua Kelompok Nelayan “Pandanarang” Tarmuji.

“Biasanya pada akhir bulan Februari atau awal Maret, kami memasuki masa paceklik atau ‘paila’ karena ikan mulai sulit diperoleh. Kalaupun ada, hanyalah ikan-ikan untuk kebutuhan pembuatan ikan asin, enggak ada yang bisa untuk ekspor,” katanya di Pantai Teluk Penyu, Cilacap, Senin.

Meskipun kondisi tersebut sudah berlangsung sejak dua pekan terakhir, dia mengatakan sejumlah nelayan tetap nekat melaut untuk mencari ikan.

Akan tetapi, kata dia, hasil yang diperoleh nelayan tidak sebanding dengan biaya operasional yang dikeluarkan untuk berangkat melaut.

Bahkan kadang kala, lanjut dia, dari 10 perahu yang berangkat melaut, hanya dua–tiga perahu yang pulang dengan membawa hasil tangkapan berupa ikan meskipun sangat sedikit.

“Padahal, biaya operasional yang dikeluarkan untuk melaut jarak dekat rata-rata sebesar Rp200.000 per perahu yang diawaki dua orang nelayan, sedangkan pendapatan kotor yang diperoleh hanya berkisar Rp100.000–Rp150.000 per perahu,” katanya.

Oleh karena itu, kata Tarmuji, sebagian nelayan di Pantai Teluk Penyu lebih memilih untuk tidak melaut daripada pulang tanpa membawa hasil tangkapan berupa ikan.

Menurut dia, kondisi tersebut berdampak pada aktivitas di Tempat Pelelangan Ikan (TPI) “Pandanarang” yang cenderung sepi karena tidak ada ikan hasil tangkapan nelayan yang bisa dilelang.

“Malahan banyak karyawan TPI yang tidak berangkat kerja karena sepi, enggak ada ikan. Sementara nelayan yang tidak melaut, kebanyakan mengisi kesibukan mereka dengan memperbaiki jaringnya yang rusak,” katanya.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Articles

Close