OJK: Perbankan Digital Dorong Penurunan Suku Bunga – Legal Era Indonesia
Finansial

OJK: Perbankan Digital Dorong Penurunan Suku Bunga

OJK, krisis keuangan, sengketa, keuangan, fintech, teknologi finansial
Bagikan ke:
OJK

Otoritas Jasa Keuangan

Jakarta, 17/3 – Diambil dari Antara, Otoritas Jasa Keuangan meminta industri perbankan untuk memaksimalkan layanan digital agar biaya operasional semakin efisien sehingga dapat mendorong penurunan suku bunga kredit perbankan yang rata-rata saat ini masih bertengger dua digit.

Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Nelson Tampubolon, dalam diskusi mengenai Perbankan Digital, di Jakarta, Kamis, mengatakan efisiensi perbankan mutlak harus dilakukan.

“Salah satunya dengan teknologi yang dapat meningkatkan efisiensi, dan pada akhirnya bisa menurunkan suku bunga,” ujar dia.

Dalam meningkatkan layanan digital, Nelson mengatakan, perbankan perlu menyiapkan diri, termasuk dalam penganggaran belanja modal teknologi informasi (TI).

Selain belanja modal untuk TI, beberapa tantangan lainnya adalah industri juga perlu mengubah orientasi dari cara konvensional untuk melayani nasabah menjadi pelayanan digital.

Pada sisi lain, katanya lagi, kerja sama perbankan dan industri telekomunikasi juga harus terjalin dengan baik.

“Dari sisi regulator, ada juga penyelarasan aturan antarregulator.” ujarnya.

OJK juga telah membentuk Tim Gugus Tugas Perbankan Digital. Tim ini akan mengkaji dan menyimpulkan rekomendasi mengenai peta jalan penerapan perbankan digital di Indoensia.

Nelson mengatakan Tim Gugus Tugas itu telah melakukan kajian awal.

Berdasarkan kajian tersebut, tim menyimpulkan bahwa perbankan dan penyedia jasa telekomunikasi berkomitmen untuk menghadirkan sejumlah layanan berbasis teknologi digital.

“Namun, ada beberapa hal yang menjadi perhatian yaitu penggunaan identitas tunggal, seperti KTP elektronik bagi perbankan sebagai basis data nasabah,” ujar dia pula.

Hasil kajian itu pula, katanya lagi, OJK melihat perbankan perlu menerapkan manajemen risiko yang baik dan model bisnis yang sesuai dengan kebutuhan nasabah, “Perlu juga peningkatan pengamanan. Penerapan perbankan digital menyebabkan pintu masuk bagi pelaku kriminal siber menjadi lebih terbuka,” katanya.

OJK tengah mendorong peningkatan efisiensi perbankan, dengan mengeluarkan insentif bagi perbankan agar dapat menurunkan biaya operasional (overhead cost) dan biaya risiko kredit bermasalah.

Efisiensi diperlukan agar perbankan memiliki ruang untuk menurunkan suku bunga kredit ke satu digit pada 2016.

Berdasarkan data perkembangan uang beredar yang dipublikasikan Bank Indonesia, pada Januari 2016, rata-rata suku bunga kredit tercatat masih dua digit sebesar 12,83 persen.

iklan btn

Click to comment

Komentar Anda...

To Top