Liputan

Pengamat: Kampus Jeli Amati Perkembangan Pendidikan Tinggi

BTN iklan

Padang, 23/12 (Antara) – Pengamat bidang pendidikan tinggi dari Universitas Andalas (Unand) Padang, Sumbar, Dr Ade Djulardi menilai kampus perlu jeli mengamati perkembangan pendidikan tinggi khususnya kebijakan dari kementerian.

“Seperti sistem akreditasi secara daring harus disikapi dengan tenang bukan kecemasan pada mekanisme baru,” ujar dia di Padang , Sabtu.

Menurutnya kebijakan dan perkembangan pendidikan tinggi di Indonesia selalu diarahkan pada hal positif dan peningkatan kualitas.

Misalnya kebijakan keharusan dosen harus berpendidikan magister sebagai syarat minimal, saat ini berdampak pada kualitas lulusan yang berkompeten.

Sama halnya dengan akreditasi secara daring tersebut yang mungkin di awal akan membingungkan, namun bila diamati secara detail ada kemudahan di dalamnya.

Salah satunya kemudahan dalam hal efisiensi waktu dan anggaran, yang mana dokumen borang untuk akreditasi tidak perlu lagi dicetak dan berurusan lama untuk administrasinya.

Dengan mengunggah ke dalam sistem laman daring akan memudahkan dan penerimaan kepada kementerian lebih cepat.

“Jadi bukan stigma bahwa masuk akreditasi daring menyulitkan kampus, justru memberi kemudahan kampus,” ujar dia.

Hanya saja, dia menambahkan beberapa kebijakan memang harus direvisi ulang agar tidak menyulitkan dosen dan kampus.

Misalnya dalam hal prioritas penelitian di kalangan dosen perlu ditinjau ulang dengan menyertakan kelengkapan pendidikannya.

Artinya bukan semata dosen harus banyak penelitian namun pendidikan atau pengajaran ditinggalkannya.

Menurutnya dosen dan kampus perlu diberi ruang untuk beraktivitas seimbang sesuai tuntutan Tridharma Perguruan Tinggi, Pendidikan, Penelitian dan Pengabdian Masyarakat.

Sementara itu Koordinator Kopertis wilayah X Prof Herri mengatakan baik dosen, mahasiswa dan pengelola kampus harus mengikuti perkembangan pendidikan tinggi bukan hanya di Indonesia melainkan juga di dunia.

Sebab, acuan pendidikan tinggi saat ini bukan semata dari pemerintah saja namun terlihat dari nilai kompetensi di perguruan tinggi internasional.

Seperti di swasta, kampus harus giat bekerja sama dengan perguruan tinggi asing guna meningkatkan sumber daya.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami