Ekonomi

Pengamat Sebut Pengampunan Pajak Sebabkan Deflasi

BTN iklan

Jakarta, //Lei – Pengamat ekonomi, Aviliani, berpendapat berakhirnya program pengampunan pajak turut menyumbang deflasi yang tercatat sebesar 0,02 persen pada Maret 2017.

“Dengan amnesti pajak, banyak orang yang sebagian ikut sehingga ada pengurangan konsumsinya. Itu juga memengaruhi harga,” kata Aviliani ditemui di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pada Maret 2017 terjadi deflasi 0,02 persen. BPS menilai penurunan harga sejumlah bahan makanan menjadi penyumbang utama deflasi tersebut.

Aviliani menilai deflasi yang terjadi Maret 2017 sebagai hal yang wajar. Dia mengatakan ke depannya pemerintah perlu memperhatikan mengenai masalah pangan.

“Memang ini harus dijaga inflasi-deflasi, kesinambungan. Karena biasanya kalau sudah inflasi, untuk turun kembalinya susah,” kata dia.

Kepala BPS Suhariyanto di Jakarta, Senin (3/4), mengatakan bahan makanan mengalami deflasi 0,66 persen sehingga andilnya terhadap deflasi Maret 2017 sebesar 0,14 persen.

Adapun komoditas pangan yang berkontribusi terhadap deflasi antara lain cabai merah 0,08 persen, beras 0,03 persen, cabai rawit 0,03 persen, ikan segar 0,02, telur ayam ras 0,02, dan bawang putih 0,01 persen.

“Penurunan harga yang lumayan tajam untuk beberapa pangan dominan tersebut, menyebabkan terjadinya deflasi pada kelompok pengeluaran bahan makanan,” ujar Suhariyanto.

Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami