Politik

Pilkada 2017 – Hasto : Imbauan KPU DKI Perlu Diapresiasi

BTN iklan

Jakarta/lei – Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan imbauan Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) DKI Jakarta Sumarno agar tidak ada yang menggoda anggota KPU dalam Pilkada DKI patut diapresiasi.

“Bagi PDI Perjuangan, himbauan Ketua KPU DKI Jakarta tersebut sangat tepat dan patut diberikan apresiasi,” kata Hasto di Jakarta, Minggu.

Ketua KPU DKI Sumarno mengingatkan agar jangan ada pihak-pihak yang menggoda petugas KPU sebagai jurus untuk menang pilkada.

“Barangkali kita terlalu fokus dengan sengitnya debat terakhir. Akan tetapi himbauan yang disampaikan Ketua KPU DKI Jakarta itu sangat penting dan patut menjadi perhatian semua pihak. Saya jadi teringat di masa yang lalu, terkait pileg dan pilpres 2004 dan 2009. Ada praktik politik tidak sehat dimana setelah pemilu beberapa komisioner KPU yang menempati fungsi strategis direkrut menjadi pengurus teras partai penguasa saat itu. Hal ini tentunya tidak boleh terjadi lagi,” kata Hasto.

Karena, kata dia, pemilu memerlukan penyelenggaran KPU yang mampu menjaga integritas dan netralitas.

PDI Perjuangan juga memercayakan Bawaslu untuk menjalankan fungsi pengawasan guna memastikan pilkada yang lebih jurdil dan demokratis.

Hasto menegaskan praktik politik menang-menangan beriringan dengan kecenderungan perubahan watak partai tertentu yang hanya menjadi partai elektoral atau partai yang didesain hanya sebagai mesin pemenangan pemilu.

“Partai dengan karakter seperti ini cenderung menggunakan segala cara. Kalau perlu DPT dan IT pun dimanipulasi untuk menang. Dalam praktek di banyak negara, sering kali pemilu dibuat kompleks sehingga mudah dimanipulasi. Bahkan dana negara melalui proyek sosial seperti bantuan sosial pun sering dikucurkan untuk menambah elektabilitas pasangan. Tak heran kampanye yang menjanjikan pengucuran dana pun dijadikan ‘magic number’ pendongkrak perolehan suara calon,” papar Hasto.

Pada bagian lain, Hasto menyoroti soal Daftar Pemilih Tetap (DPT) pilkada DKI Jakarta. Dia meminta seluruh jajaran PDI Perjuangan bersama relawan dapat melakukan advokasi manakala ada pemilih yang belum menerima undangan memilih dalam bentuk formukir C6 ataupun pemilih yang memiliki KTP namun tidak terdaftar dalam DPT akibat kesemrawutan data kependudukan. “Ke depan e-KTP harus menjadi salah satu basis data kependudukan untuk menjamin hak warga negara yang memenuhi persyaratan untuk dapat memilih,” ucap Hasto.

Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami