HEADLINESLiputanNasional

Presiden Ingin Kemitraan Indo-Pasifik Kedepankan Sentralitas SEAN

BTN iklan

SINGAPURA, 28/4 (LEI) – Presiden RI Joko Widodo menginginkan agar konsep kemitraan atau kerja sama harga tetap mengedepankan sentralitas ASEAN.

“Sekali lagi mengedepankan sentralitas ASEAN,” kata Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengulangi ucapannya saat berpidato dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-32 ASEAN yang digelar di The Acacia Room, Hotel Shang-La, Singapura, pada Sabtu.

Ia menekankan pengembangan kerangka kerja sama Indo-Pasifik harus berdasarkan prinsip-prinsip terbuka, inklusif, transparan, dan mengedepankan kerja sama serta persahabatan. Oleh karena itu, kata Presiden, “ASEAN-led mechanisms” harus menjadi dasar pengembangan kerja sama Indo-Pasifik dengan pendekatan “building blocks”.

“Usulan konsep Indo Pasifik ini telah disampaikan Indonesia pada pertemuan retret Menlu ASEAN, Januari 2018,” katanya.

Setelah itu, kata Presiden, dilakukan diskusi pada level “track” satu setengah.

“Indonesia juga telah berbicara dengan beberapa dialogue partners, seperti Amerika Serikat, Jepang, Tiongkok, Rusia, Australia, dan India,” katanya.

Mantan Gubernur DKI itu menekankan ia tidak melihat adanya keberatan dari negara-negara mitra itu dalam menerima sentralitas ASEAN dalam pengembangan kerja sama Indo-Pasifik.

Untuk mewujudkan kerja sama Indo-Pasifik maka Presiden Jokowi mengusulkan tiga upaya ASEAN ke depan, yaitu ASEAN harus mampu menjadi motor bagi penciptaan “enabling environment”, ASEAN harus dapat mendayagunakan berbagai modalitas untuk menanggulangi tantangan keamanan, termasuk transnational crimes, dan ASEAN harus pro-aktif dalam menciptakan pusat pertumbuhan ekonomi baru, khususnya di Samudera Hindia dan Pasifik Selatan.

“Oleh karena itu, ASEAN harus terus menjaga sistem ekonomi yang terbuka dan adil,” katanya. [antara]

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami