BTN ads
Politik

Presiden Siapkan Satgas Respon UU “Tax Amnesty”

Jakarta, LEI/Antara¬†– Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan menyiapkan “task force” atau satuan tugas (satgas) untuk merespons Undang-Undang (UU) “Tax Amnesty” yang akan disahkan.

Sekretaris Kabinet Pramono Anung setelah rapat kabinet dengan topik “tax amnesty” di Kantor Presiden Jakarta, Senin, mengatakan Presiden Jokowi telah memutuskan akan membuat tim bersama atau tim gabungan.

“Semacam ‘task force’ apabila UU Tax Amnesty sudah diundangkan agar memberikan kenyamanan dan kepastian hukum bagi siapapun yang akan repatriasi atau memasukkan uangnya ke dalam Indonesia,” katanya.

Tim ini, kata dia, akan dikoordinasikan Menteri Keuangan (Menkeu) tentunya bersama dengan Dirjen Pajak yang beranggotakan Kapolri, Jaksa Agung, PPATK, Menkumham, BI, OJK, dan Kemlu.

“Sekali lagi akan dibuat tim task force bersama atau tim gabungan yang dikoordinasikan Menkeu bersama Dirjen pajak karena satu entitas,” katanya.

Ia menegaskan bahwa tim tersebut akan beranggotakan Jaksa Agung, Kapolri, PPATK, Menkumham, BI, OJK dan Kemlu supaya memberikan kepastian hukum, kenyamanan, bagi siapa pun yang akan menjalankan “tax amnesty”.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Keuangan (Menkeu) Bambang Brodjonegoro mengatakan UU Tax Amnesty bukan sekadar untuk memperbesar penerimaan pajak tetapi lebih dari itu.

“Tax amnesty adalah alat kita untuk mengajak semua warga negara Indonesia yang kebetulan lebih beruntung untuk juga memikirkan bangsanya dengan menginvestasikan uangnya di Indonesia, jadi tidak semata-mata di luar negeri,” katanya.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Komentar Anda...

Related Articles

Close
Close