Internasional

Ribuan Warga AS Demontrasi Protes Kebijakan Imigran “Tanpa Toleransi” Donald Trump

BTN iklan

WASHINGTON (LEI) – Puluhan ribu warga Amerika serikat Sabtu (30/6/2018) waktu setempat berdemonstrasi di sejumlah kota di Amerika, termasuk di Ibu Kota Washington DC, memprotes kebijakan imigrasi pemerintah Donald Trump yang dikenal sebagai kebijakan “tanpa toleransi.”

Massa datang dengan membawa poster dan spanduk bertuliskan kecaman terhadap kebijakan imigrasi pemerintahan Trump di depan Lafayette Square, Washington DC, yang terletak tepat di seberang Gedung Putih, kantor dan kediaman resmi Presiden Donald Trump.

Beberapa anggota Kongres dari Partai Demokrat, musisi dan bintang film ikut berdemonstrasi dan menyampaikan pernyataan di atas panggung, mengecam kebijakan imigrasi “zero tolerance” atau “tanpa toleransi” yang diberlakukan Presiden Donald Trump.

Foto/Reuters

Berdasarkan kebijakan ini, pemerintah Amerika mulai mengajukan tuntutan terhadap semua migran yang tertangkap memasuki wilayah Amerika tanpa dokumen atau tanpa izin.

Mengutip VOA Indonesia, Minggu (1/7/2018) pemberlakuan kebijakan ini sejak April lalu disertai dengan pemisahan lebih dari 2.300 anak migran dari orangtua mereka yang masuk lewat perbatasan selatan. Anak-anak itu ditempatkan di berbagai fasilitas di seluruh Amerika, sementara orangtua mereka ditangkap dan diinterogasi.

Kuatnya tekanan publik membuat Presiden Donald Trump pada pekan lalu menandatangani perintah eksekutif untuk mengakhiri pemisahan anak dari orangtua mereka, tetapi hingga laporan ini disampaikan nasib lebih dari dua ribu anak-anak yang sudah terlanjur dipisahkan itu belum diketahui.

Dalam demonstrasi di Washington DC pada Sabtu siang, para demonstran mempertanyakan alasan penerapan kebijakan “tanpa toleransi” di negara yang dikenal sebagai “bangsa imigran.” Salah seorang di antara mereka adalah Debby dan Victoria, dua guru yang datang dari Ohio bersama teman-teman mereka.

“Kebijakan ini menunjukkan Amerika tidak lagi menjunjung tinggi demokrasi. Padahal Amerika adalah negara bangsa imigran,” kata Debby.

Foto/Reuters

Ketika ditanya pendapatnya apakah Trump mengambil kebijakan karena pertimbangan ekonomi atau penegakan hukum, Debby mengatakan, “Tidak sama sekali. Ini jelas karena kefanatikan. Ini jelas kebijakan rasis.”

“Bagaimana mungkin pemerintah ini memisahkan anak-anak dari orang tua mereka? Kami datang langsung dari Ohio dan West Virginia untuk berdemonstrasi karena pemerintah ini telah “menculik” anak-anak kita. Ia (Presiden Trump-red) tidak berhak melakukan ini,” kata Debby menegaskan.

Foto/Reuters

Hal senada disampaikan Orlando William-Rosas, imigran asal Meksiko yang kini tinggal dan bekerja di New York. Ia ikut berdemonstrasi sambil membawa poster Trump yang diberinya kumis, menyamakannya dengan Hitler, pemimpin Nazi-Jerman

“Saya seorang imigran asal Meksiko dan Trump sering menjelek-jelekkan warga Meksiko. Ini saatnya saya bicara karena pernyataannya, kebijakannya kali ini, terutama ketika ia melibatkan anak-anak, sudah keterlaluan,” kata Rosas.

Warga Suku Indian Ikut Berdemonstrasi

Sekelompok warga keturunan Indian, yang dikenal sebagai warga asli Amerika, juga ikut berdemonstrasi. Mereka pernah mengalami kebijakan pemisahan keluarga. Salah seorang pemimpin kelompok “native-American” yang berasal dari Arizona tidak dapat menahan rasa haru ketika menceritakan pemisahan keluarga yang dialaminya beberapa generasi lalu.

“Pendahulu kami tidak pernah kembali setelah diambil dan ditempatkan di asrama. Para pendahulu kami tidak pernah kembali ke keluarganya setelah dipisahkan oleh pemerintah,” kata Pariyalaman. “

Foto/Reuters

Setelah insiden-insiden pemisahan itu, selama dua hingga tiga generasi kami masih mengalami trauma dan menderita. Jadi, kami tahu persis bagaimana rasanya menghadapi kebijakan seperti ini, dan dampaknya yang terasa sangat lama,” ujar Pariyalaman.

Salah seorang pemimpin kelompok warga “native-American” lain yang berasal dari Michigan, Jessica Steinberg, mengatakan memanfaatkan anak demi mencapai kepentingan tertentu merupakan hal yang tidak dapat diterima.

“Kebijakan yang menggunakan anak-anak sebagai sandera demi kepentingan politik tertentu, jelas tidak dapat diterima. Ini perbuatan yang tidak pantas,” kata Steinberg.

Hakim Federal Perintahkan Percepat Reunifikasi Keluarga

Pertengahan pekan ini hakim federal, Dana Sabraw, telah memerintahkan agar pemerintah mempercepat reunifikasi anak-anak dan keluarga mereka. Sabraw memerintahkan anak di bawah usia lima tahun harus disatukan kembali dalam waktu 14 hari, sementara semua anak lain di bawah usia 18 tahun diperintahkan untuk disatukan kembali dalam waktu 30 hari.

Perintah ini dikeluarkan untuk mengabulkan gugatan hukum Serikat Kebebasan Sipil Amerika atau ACLU yang mengatasnamakan sejumlah keluarga imigran ini. Belum jelas bagaimana mewujudkan putusan ini karena menurut sejumlah aktivis dan pakar hukum, upaya melacak keberadaan lebih dari 2.300 anak imigran itu bukan hal yang mudah. (okezone)

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × five =

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami