FinansialInvestasi

Rupiah Menguat 26 Poin

BTN iklan

Jakarta/Lei – Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Selasa pagi, bergerak menguat sebesar 26 poin menjadi Rp13.229 dibandingkan sebelumnya pada posisi Rp13.255 per dolar Amerika Serikat (AS).

Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Selasa mengatakan bahwa dolar AS cenderung tertahan pergerakannya menyusul kenaikan harga minyak mentah dunia.

“Harga minyak yang stabil dengan kecenderungan menguat dalam beberapa hari terakhir ini menyurutkan penguatan dolar AS,” ucapnya.

Terpantau harga minyak jenis WTI Crude berada di level 49,93 dolar AS per barel, dan Brent Crude di level 55,39 dolar AS per barel.

Ia mengatakan bahwa rupiah merupakan salah satu mata uang komoditas yang pergerakannya dipengaruhi harga minyak mentah. Harga minyak yang menguat memberi efek positif bagi pergerakan nilai tukar rupiah di pasar valas.

Analis Binaartha Sekuritas Reza Priyambada menambahkan bahwa menjelang pertemuan The Fed yang akan membahas suku bunga The Fed, rupiah bergerak stabil dengan kecenderungan menguat.

“Meredanya ekspektasi kenaikan suku bunga AS seiring laju inflasi AS yang masih di bawah target menahan laju dolar AS,” ujarnya.

Kendati demikian, lanjut dia, pelaku pasar uang tetap harus waspada menyusul indeks harga konsumen AS yang meningkat, kondisi itu membuka potensi bagi The Fed menaikan suku bunganya.

Sementara sentimen dari dalam negeri, ia mengatakan bahwa adanya langkah pemerintah yang akan menyiapkan penguatan serta pembaharuan sistem data dan informasi perpajakan untuk mengatasi berbagai tantangan dalam bidang perpajakan diharapkan dapat direspon positifpelaku pasar sehingga rupiah melanjutkan penguatannya.

Perlihatkan Lebih

8 Komentar

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami