Politik

Setelah Operasi, Tekanan di Mata Kiri Novel Meningkat

BTN iklan

JAKARTA/Lei  — Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Febri Diansyah menyatakan, kondisi mata kiri penyidik KPK Novel Baswedan mengalami peningkatan tekanan pasca-dilakukannya operasi membran sel mata pada Kamis (18/5/2017).

Menurut Febri di Jakarta, Senin sampai dengan 40 hari setelah Novel Baswedan diserang air keras, pada Sabtu (20/5/2017) sampai dengan Minggu (21/5/2017) dilakukan pemeriksaan harian oleh dokter.

“Pascaoperasi, kondisi mata kiri mengalami peningkatan tekanan dari Sabtu sebesar 19 ke 23 pada Minggu. Namun dipandang sebagai bagian dari efek pasca-operasi, termasuk kotoran pada mata yang terus dibersihkan,” kata Febri.

Ia juga menyatakan, mata kiri Novel belum dapat membaca huruf sama sekali sedangkan mata kanan bisa melihat huruf dan angka dalam ukuran besar.

“Hasil pemeriksaan hari ini akan kami sampaikan lebih lanjut siang atau sore nanti. Kami harap penanganan kasus ini memiliki perkembangan yang cukup baik ke depan. Apalagi hari ini sudah masuk ke hari ke-41 pasca Novel diserang,” katanya.

Sebelumnya, KPK akan melakukan pertemuan secara intensif setiap dua pekan dengan Kepolisian Daerah Metro Jaya untuk bertukar informasi mengungkap kasus penyerangan terhadap penyidik KPK Novel Baswedan.

“Dua pekan itu interval ya, setiap dua pekan kami akan selalu bertukar informasi dari Polda Metro Jaya dan KPK,” kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono di gedung KPK, Jakarta, Jumat (19/5/2017).

Argo pun menyatakan, bahwa dua pekan itu bukan tenggat waktu untuk mengungkap kasus penyerangan terhadap Novel Baswedan.

“Ya, setiap dua pekan formalnya kami akan lakukan pertukaran informasi dan setiap saat bisa kami informasikan. Intinya Kepolisian sudah melakukan dengan baik dan kami berusaha sekuat mungkin,” katanya.

Pada prinsipnya, kata Argo, Kepolisian membuka tangan dengan informasi dari berbagai lini untuk kemudian dicek.

“Misalnya, dapat info yang masuk ke Kepolisian kami tampung. Kami tidak menggunakan asumsi tetapi gunakan data di lapangan baik saksi, barang bukti dan buti petunjuk, artinya segala kemungkinan di TKP secara rinci akan kami cek, “step by step” akan kami analisa,” tuturnya.

Sementara itu, Ketua KPK Agus Rahardjo menyatakan pihaknya tetap ingin pengungkapan kasus penyerangan terhadap Novel tetap dituntaskan sehingga diperlukan pertemuan reguler dengan Kepolisian.

“Kami akan melakukan pertemuan secara reguler. Kami akan selalu bantu sesuai dengan kewenangan mereka, jadi nanti pada pertemuan reguler saya pikir sebetulnya bayangannya sudah mulai jelas,” kata Agus.

Ia pun menyatakan KPK pun akan bertukar informasi maupun data untuk saling melengkapi dengan metode penyelidikan oleh Kepolisian.

“Kami patut apresiasi usaha yang sudah dilakukan sedemikian intensif oleh Kepolisian,” ucap Agus.

Novel Baswedan diserang dengan air keras pada Selasa (11/4) subuh ketika dalam perjalanan dari masjid ke rumahnya.

Novel adalah salah satu penyidik senior KPK yang antara lain menangani kasus korupsi dalam pengadaan KTP-elektronik (KTP-e).

Sumber : Antara

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami