Olahraga

Shorinji Kempo Dominasi Kempo POMNAS XV di Makasar

BTN iklan

Makasar, LEI – Pekan Olahraga Mahasiswa Nasional XV memang telah usai. Namun cerita menarik muncul dalam cabang olahraga Kempo.

Boneka Maskot POMNAS maskot ayam jantang berwarna merah dengan kacamata “passapu” di kepala, dan sarung sutera dililitkan di pinggang tempat menyelipkan badik adalah simbol pakaian adat Bugis Makassar.
Pembukaan POMNAS XV UNHAS Makasar

 

Tim Shorinji Kempo, Bapomi Jateng, ke POMNAS XV di Makasar

Shorinji Kempo sendiri dihadiri dari 27 provinsi, padahal tim-tim lain hanya 10-12 provinsi saja. Menurut Sensei Indra Kartasasmita Ketua Umum Pengurus Besar Persaudaraan Beladiri Kempo Indonesia (PB Perkemi) ini merupakan tanda kuatnya persaudaraan Shorinji Kempo.

Sejarah Shorinji Kempo di Indonesia

Shorinji Kempo (少林寺拳法) adalah salah satu dari seni bla diri yang berasal dari Jepang. Di Indonesia biasa disebut dengan Kempo saja. Shorinji Kempo diciptakan oleh Doshin So (宗 道臣) pada tahun 1947 sebagai sistem pelatihan dan pengembangan diri (行: gyo atau disiplin dalam bahasa jepang). Kata Shorinji Kempo sendiri berasal dari kata sho = hutan, rin = bambu, ji = kuil, ken = aturan dan kempo bermakna “jalan hidup”.

Metode latihannya berdasarkan pada filosofi “jiwa dan tubuh adalah sebuah kesatuan yang tak terpisahkan”(心身一如: shinshin ichinyo) dan “melatih tubuh dan jiwa” (拳禅一如: kenzen ichinyo). Dengan cara tersebut Shorinji Kempo mempunyai tiga manfaat yaitu: “pelatihan dan pertahanan diri”(護身錬鍛: goshin rentan), “pelatihan mental” (精神修養: seishin shuyo) dan “meningkatkan kesehatan”(健康増進: kenko zoshin).

Sejak akhir tahun 1959, pemerintah Jepang menerima mahasiwa dan pemuda Indonesia untuk belajar dan latihan sebagai salah satu bentuk pembayaran pampasan perang. Sejak itu secara bergelombang dari tahun ke tahun sampai tahun 1965, ratusan mahasiswa dan pemuda Indonesia mendapat kesempatan belajar di Jepang. Tidak sedikit di antara mereka itu memanfaatkan waktu senggang dan liburannya untuk belajar serta memperdalam seni beladiri seperti Karate, Judo, Ju Jit Su dan juga Kempo.

Sepulangnya ke tanah air, mereka bukan saja memperoleh ijazah sesuai dengan bidang studinya tetapi juga memperoleh tambahan berupa penguasaan beberapa seni bela diri.

Pada tahun 1964, dalam suatu acara kesenian yang dipertunjukkan mahasiswa Indonesia untuk menyambut tamu-tamu dari tanah airnya, seorang pemuda yang bernama Utin Syahraz mendemonstrasikan Shorinji Kempo. Apa yang didemonstrasikannya itu menarik minat pemuda dan mahasiswa Indonesia lainnya, diantaranya Indra Kartasasmita dan Ginanjar Kartasasmita serta beberapa orang lainnya. Mereka lalu datang ke pusat Shorinji Kempo di kota Tadotsu untuk menimba langsung seni bela diri itu.

Untuk meneruskan warisan seni bela diri itu di Indonesia, ketiga pemuda tersebut yaitu Utin Sahras (almarhum), Indra Kartasasmita dan Ginanjar Kartasasmita, akhirnya membentuk suatu organisasi olah raga Shorinji Kempo, yang bernama PERKEMI (Persaudaraan Bela Diri Kempo Indonesia) pada tanggal 2 Februari 1966.

Di Indonesia, Perkemi berada dibawah naungan KONI Pusat. Perkemi juga menjadi anggota penuh dari Organiasasi Federasi Shorinji Kempo se-Dunia atau WSKO (World Shorinji Kempo Organization), yang berpusat di kuil Shorinji Kempo di kota Tadotsu, Jepang.

Sejak tahun 1966 sampai tahun 1976, PB. PERKEMI mengadakan pemilihan pengurus setiap dua tahun sekali. Tapi sejak tahun 1976 sampai sekarang masa bakti pengurus berlangsung selama empat tahun.

Pada tahun 1970 diselenggarakan Kejuaraan Nasional Kempo yang pertama di Jakarta, dan pada tahun 1971 diadakan Kejuaraan Kempo antar Perguruan Tinggi yang pertama. Kempo mulai dipertandingkan sejak PON IX tahun 1977 di Jakarta.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami