Nasional

Siswi: Perundungan Memang Untuk Tunjukkan Sok Berkuasa

BTN iklan

Jakarta/Lei-  Seorang siswi SMA di Cilegon, Banten, mengaku pernah ikut merundung temannya yang memiliki disabilitas saat masih di bangku sekolah dasar, walaupun kemudian menyesali ulahnya itu.

Pelajar SMA bernama Rikia (15) mengaku ia mengikuti perbuatan sekelompok temannya melakukan aksi perundungan kepada salah satu teman sekelasnya yang memiliki disabilitas saat masih SD, katanya dalam wawancara dengan Antara di Jakarta, Senin.

“Saat itu aku ikut-ikutan temen, mereka suka mengolok-olok salah satu temen aku yang disabilitas.” Kata Rikia Rikia menambahkan alasan melakukan aksi perundungan tersebut adalah ingin menujukkan bahwa teman-temannya yang paling berkuasa di sekolahnya dan berulah mengganggu satu teman sekelasnya yang memiliki disabilitas. Akibatnya, korban selalu terlihat murung dan suka menyendiri.

Setelah kejadian tersebut Rikia menyesali dan menyadari bahwa perbuatannya tidak bisa dibenarkan. Rikia yang saat itu masih SD mendapat teguran keras dari orang tuanya, sehingga ia berhenti melakukan aksi perundungan. Rikia saat ini merupakan siswi sekolah menengah atas di daerah Cilegon, Banten.

“Perundungan itu terjadi karena kita menganggap itu adalah wajar dan sok berkuasa, kita terbiasa untuk melakukan perundungan terus-menerus. Namun, kita tidak tahu dampak yang ditimbulkan terhadap korban.” Kata Rikia Rikia menyesal dan berharap untuk tidak terjerumus ke dalam lingkungan perundungan lagi.

Perundungan sejak dulu sering terjadi dan pelaku biasanya melakukannya secara berkelompok untuk menunjukan sok berkuasa.

Masalah perundungan menjadi topik pembicaraan di berbagai kalangan saat ini. Kasus yang sama terjadi pada seorang siswi sekolah menengah pertama di Tanah Abang, Jakarta. Pelakunya berjumlah sembilan orang yang melakukan aksi kekerasan hingga menyuruh korban untuk bersujud mencium kaki. Tidak hanya pelajar SMP tapi tiga orang mahasiswa di Kampus Gunadarma, Depok juga melakukan aksi perundungan terhadap seorang mahasiswa difabel. Ketiga pelaku tersebut langsung dihukum skors selama 12 bulan.

Presiden Joko Widodo di Pekanbaru, Riau pada peringatan hari Anak Nasional , Minggu (23) juga ikut menyinggung aksi perundungan itu dengan mendesak para siswa dan mahasiswa untuk menghentikan ulah prundungan atau “bully” terutama terhadap sesamanya.

Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami