Hukum

SUAP BPK: KPK Periksa Sekjen Kemendes

BTN iklan

JAKARTA/Lei — Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadwalkan pemeriksaan terhadap Sekretaris Jenderal Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Anwar Sanusi terkait kasus penyuapan terhadap auditor Badan Pemeriksa Keuangan.

Pantauan Bisnis.com, Anwar tiba di Gedung KPK  di Kuningan, Jakarta Selatan, Senin (5/6/2017) pagi sekitar pukul 09.35 WIB. Begitu tiba, dia langsung melapor ke bagian penerimaan tamu dan menunggu giliran dipanggil di lobi gedung.

Sebelumnya, Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, akan mendalami perihal siapa yang memiliki kewenangan untuk menyiapkan laporan keuangan dan siapa pula yang bertugas untuk menjalin komunikasi dengan BPK. Para pihak yang disasar bisa Insktorat Jenderal, Direktorat Jenderal atau Sekretariat Jenderal.

Di tempat terpisah, Ketua KPK Agus Rahardjo mengatakan, bahwa dugaan sementara, uang yang digunakan untuk menyuap auditor BPK dikumpulkan secara bersama-sama oleh para pejabat di kementerian tersebut.

“Kelihatannya saweran itu. Dari dalam, dikumpulin banyak. Kelihatannya minta dari dirjen-dirjen,” paparnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Rochmadi Saptogiri, Ali Sadli, Sugito dan Jarot Budi Prabowo diciduk penyidik KPK pada Jumat (29/5/2017) dalam rangkaian operasi tangkap tangan. Sugito dan Jarot diduga melakukan penyuapan dengan harapan laporan keuangan Kementerian Desa PDTT bisa memperoleh opini wajar tanpa pengecualian (WTP).

Pada Maret 2017, Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) melakukan pemeriksaan laporan keuangan Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT). Dalam kesempatan itu, Sugito, Inspektur Jenderal (Irjen) Kementerian Des diduga melakukan pendekatan dengan pihak auditor BPK untuk mendapatkan status WTP.

Kedua belah pihak kemudian menyepakati uang komitmen yang harus diserahkan kepada pihak auditor sebesar Rp240 juta. Diduga, pada awal Mei tahun ini, uang sejumlah Rp200 juta telah diserahkan kepada Rohmadi Sapto, auditor utama (eselon I) BPK.

Sisa Rp40 juta kemudian diserahkan pada Jumat (26/5/2017) oleh Jarot Budi Prabowo seorang pejabat eselon III Kemendes PDTT kepada Rochmad Saptogiri i dan Ali Sadli (auditor) di kantor BPK, daerah Gatot Subroto, Jakarta pukul 15.00 WIB. Saat itulah penyidik KPK langsung meringkus ketiganya beserta tiga orang lainnya yakni RS, sekretaris Rohmadi, Sapto seorang petugas keamanan BPK dan seorang sopir dari Jarot Budi Prabowo.

Pada pukul 17.00 WIB, petugas kemudian menyatroni Kantor Kementerian Desa PDTT di Kawasan Kalibata kemdian meringkus Sugito dan menyegel dua ruangan di kantor tersebut. Sebelumnya di kantor BPK, petugas juga menyegel dua ruangan milik Rohmadi Sapto dan Ali Sadli.

 

bisnis

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami