LiputanNasional

Telkomsel Jamin Situs Layanan Informasi Kembali Normal

BTN iklan

JAKARTA, (LEI/Antara) – Direktur Utama Telkomsel Ririek Adriansyah memastikan laman www.telkomsel.com sudah bisa diakses kembali oleh pelanggan setelah sekitar 12 jam sempat terhenti karena dibobol oleh peretas (hacker).

“Situs resmi Telkomsel diretas pagi hari sekitar pukul 05:15 WIB, sekitar pukul 05:30 WIB informasi pembobolan langsung viral di media sosial. Namun pada pukul 15:00 WIB berangsur normal dan sejak pukul 17:00 WIB sudah dapat diakses secara penuh,” kata Ririek, saat konferensi pers di Gedung Telkomsel Smart Office, di Jakarta, Jumat.

Menurut Ririek, insiden peretasan itu membuat pihaknya langsung melakukan langkah-langkah perbaikan.

“Kami langsung berusaha memperbaiki dan mengamankan website. Lalu, website kami berangsur normal kembali jam tiga sore tadi. Walau lambat, tapi sudah beroperasi normal kembali,” ungkapnya.

Data Pelanggan Dijamin Aman

Direktur Utama PT Telkomsel Ririek Adriansyah memastikan data base pelanggan aman meskipun sempat terjadi peretasan laman www.telkomsel.com.

“Peretasan yang terjadi Jumat pukul 05.15 WIB, tidak memengaruhi data pelanggan karena servernya berbeda,” kata Ririek saat konferensi pers di Gedung Telkomsel Smart Office, Jakarta, Jumat.

Situs yang diretas oleh peretas (hacker), menurut dia, berdiri sendiri dan terpisah dengan server yang menyimpan data pelanggan yang saat ini berjumlah sekitar 169 juta pelanggan.

Menurut dia, peretas membobol situs yang menyediakan informasi-informasi produk tidak ada transaksi dan bukan berisi data base pelanggan.

Ia mengakui ada sejumlah pihak yang sempat mengkhawatirkan data base pelanggan Telkomsel akan terganggu akibat peretasan tersebut.

Namun, Ririek memastikan bahwa data base pelanggan Telkomsel memiliki sistem pengamanan berlapis dan berada di tempat yang benar-benar aman.

“Situs layanan yang diretas itu sebenarnya sedang dalam pemindahan server yang lebih aman. Namun, sebelum migrasi tuntas, sudah terlanjut diretas,” ujarnya.

Meski demikian, pihaknya menjadikan kasus itu sebagai pelajaran berharga untuk lebih mempersiapkan keamanan berlapis agar kejadian serupa tidak terjadi di kemudian hari.

“Kita terus fokus recovery dan tetap memberikan layanan terbaik bagi semua pelanggan yang tersebar di seluruh nusantara,” ujarnya.

Sebelumnya, saat situs operator terbesar di Indonesia itu masih dalam kondisi diretas, hacker meninggalkan pesan berupa kalimat bernada protes agar kuota internet diturunkan.

Pada awalnya, tampilan layar situs yang biasa memberikan informasi seputar layanan seluler Telkomsel, sempat ditutupi dengan banner berlatar belakang warna hitam dengan tulisan “Murahin harga KUOTA INTERNET!!!!.

Tidak itu saja, kalimat menghujat dengan kata-kata tidak senonoh cukup banyak, termasuk memprotes paket internet Telkomsel agar tidak memilah-milah antara layanan 2G/3G/4G.

Praktis fenomena pembobolan situs Telkomsel tersebut menjadi viral di berbagai media sosial, dengan beragam tanggapan pro dan kontra.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami