Internasional

Ternyata Manusia Inggris Modern Pertama Berkulit Gelap

BTN iklan

LONDON – Manusia Inggris modern pertama memiliki kulit gelap sampai hitam. Demikian hasil penelitian yang inovatif mengungkapkan.

Kerangka lengkap tertua di Inggris, yang dikenal sebagai Cheddar Man, ditemukan lebih dari satu abad yang lalu di Gough’s Cave di Somerset. Namun pemeriksaan DNA-nya yang belum pernah terjadi sebelumnya, bersamaan dengan rekonstruksi fosil wajah, menunjukkan jika pria muda itu memiliki kulit yang lebih gelap dari yang diperkirakan sebelumnya. Ia memiliki mata biru dan rambut keriting yang gelap.

Rekonstruksi sebelumnya dari Cheddar Man, yang tidak didasarkan pada data DNA, menggambarkannya dengan warna kulit yang lebih putih.

Namun penelitian oleh ahli evolusi dan DNA di Natural History Museum dan UCL menunjukkan bahwa pigmentasi yang terkait dengan nenek moyang Eropa utara menunjukkan perkembangan yang lebih baru.

Proses penelitian dan pemodelan ulang yang didokumentasikan untuk pertunjukan Channel 4 The First Brit: Secrets of the 10,000 Year Old Man.

“Bagi saya, bukan hanya warna kulit yang menarik, kombinasi dari fitur yang membuatnya tidak terlihat seperti orang yang Anda lihat hari ini,” ujar Profesor Ian Barnes, pemimpin penelitian di Natural History Museum, dalam sebuah pemutaran film dokumenter.

“Bukan hanya kulit gelap dan mata biru, karena Anda bisa mendapatkan kombinasi itu, tapi juga bentuknya. Jadi semua ini menggabungkan dan membuatnya tidak sama dengan orang yang Anda lihat hari ini,” jelasnya seperti dikutip dari Metro, Rabu (7/2/2018).

Peneliti Profesor Barnes dan Dr Selina Brace mengekstrak data DNA dari bubuk tulang dengan mengebor lubang 2mm melalui tulang telinga bagian dalam tengkorak.

Mereka mengamati tengkorak tersebut dan sebuah model 3D diproduksi oleh Alfon seniman paleo dan Adrie Kennis, yang membuat rekonstruksi mamalia purba dan manusia purba.

Si kembar, yang telah menciptakan rekonstruksi untuk museum di seluruh dunia dan biasanya membuat model Neanderthal, menghabiskan waktu tiga bulan untuk menciptakan Cheddar Man.

“Senang sekali bisa membuat pria yang lebih anggun, bukan Neanderthal yang berat. Jadi kami sangat senang bahwa itu adalah seorang pria dari zaman es. Kami sangat tertarik dengan jenis manusia seperti apa dia,” ujar Alfons.

“Dengan informasi DNA baru itu benar-benar revolusioner. Dan itu memungkinkan kita untuk melihat lebih banyak pada ras, ini mengungkapkan hal-hal yang sebelumnya tidak pernah kita ketahui,” tukasnya.

Cheddar Man, yang diperkirakan meninggal pada usia dua puluhan dan memiliki pola makan yang relatif baik, tinggal di Inggris saat hampir punah.

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Articles

Close