Internasional

Washington Desak Irak Adakan Pemilu Lebih Awal Demi Redakan Situasi

BTN iklan

WASHINGTON DC, (LEI) – Gedung Putih menyatakan sangat khawatir tentang situasi di Irak. Gedung Putih kemudian mendesak pemerintah Irak untuk mengadakan pemilihan awal dan menghentikan kekerasan terhadap pengunjuk rasa.

Irak telah dilanda oleh aksi protes massa yang telah mendorong respon keras dari pemerintah. Lebih dari 300 orang tewas dan sekitar 15 ribu orang terluka di tangan pasukan keamanan.

“AS bergabung dengan Misi Bantuan PBB ke Irak dalam menyerukan pemerintah Irak untuk menghentikan kekerasan terhadap pengunjuk rasa dan memenuhi janji Presiden Barham Salih untuk meloloskan reformasi pemilihan dan mengadakan pemilihan awal,” ucap Gedung Putih, seperti dilansir Sputnik pada Senin (11/11/2019).

Komisi Tinggi Independen untuk Hak Asasi Manusia Irak (IHCR) menyatakan, setidaknya enam orang telah tewas saat terjadi demonstrasi di Baghdad pada hari Sabtu dan bahwa pasukan penegak hukum secara aktif menggunakan gas air mata dan tembakan langsung untuk membubarkan demonstran.

Abdul Karim Khalaf, juru bicara Angkatan Bersenjata Irak telah mengklaim bahwa mereka tidak menggunakan senjata untuk membubarkan pengunjuk rasa.

Protes meletus di Baghdad dan di beberapa provinsi Syiah di selatan karena tingginya angka pengangguran, korupsi pemerintah, dan kurangnya kebutuhan dasar – seperti listrik dan air bersih. [Sputnik/Sindo]

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami