Investasi

WIKA Alami Peningkatan Kontrak Baru Hingga 74 Persen

BTN iklan

JAKARTA, (LEI) – PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. atau WIKA mencatatkan perolehan kontrak baru sebesar Rp 20,860 triliun selama semester I 2017 atau 48 persen dari target kontrak baru perseroan tahun ini. Nilai tersebut naik 74 persen dibandingkan periode yang sama 2016.

Direktur Utama WIKA, Bintang Perbowo, menyatakan capaian terbesar kontrak baru berasal dari sektor infrastruktur dan gedung. “Total kontrak sektor tersebut mencapai Rp 12,9 triliun,” kata dia di Gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa, 8 Agustus 2017.

Kontribusi lainnya berasal dari sektor energi dan industrial plant dengan nilai kontrak sebesar Rp 4,9 triliun. Sementara raihan kontrak dari sektor industri menyumbang Rp 2,4 triliun dan sektor properti sebesar Rp 690 miliar.

Dari komposisi kepemilikan proyek, mayoritas sumber raihan kontrak baru berasal dari swasta sebesar 61,05 persen. Sebanyak 27,46 persen kontrak baru lainnya berasal dari sesama BUMN. Sisanya yaitu sebesar 11,49 persen merupakan kontrak yang berasal dari pemerintah.

Bintang memperkirakan kenaikan tersebut masih akan terjadi hingga akhir tahun. “Performa WIKA selama kuartal II menunjukan bahwa kami sudah on track dan berpotensi untuk terus bertumbuh,” kata dia.

Laporan keuangan kuartal II WIKA hingga saat ini masih belum keluar. Direktur Keuangan WIKA, Antonius N.S. Kosasih, menyatakan laporan keuangan belum dapat dikeluarkan karena sedang ada audit terkait dengan penerbitan obligasi. Hasil audit laporan keuangan diharapkan bisa selesai pada pertengahan bulan depan. “Tapi sebagai bocoran, laba kami naik 72 hingga 74 persen dibandingkan semester I tahun lalu.” [Tempo.co]

Kata kunci
Perlihatkan Lebih

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Close

Adblock Detected

Tolong matikan adblocker anda untuk tetap mendukung kami